Amerika

Washington Post: Penarikan AS dari JCPOA Salah Perhitungan

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Sebuah artikel baru yang diterbitkan di The Washington Post menggambarkan bahwa penarikan mantan presiden AS Donald Trump dari kesepakatan nuklir Iran 2015, sebagai “Kebijakan luar negeri salah perhitungan yang paling berbahaya” sejak 2003 ketika AS menyerbu Irak.

Tajuk opini dengan judul “Karena Trump meninggalkan kesepakatan nuklir, kita mungkin harus belajar untuk hidup dengan Iran (yang memiliki) nuklir,” itu mengatakan bahwa penarikan Trump dari JCPOA pada tahun 2018 memungkinkan Teheran untuk “meningkatkan” kegiatan nuklirnya.

BACA JUGA:

“Di bawah kesepakatan nuklir 2015, Iran menyingkirkan 97 persen bahan bakar nuklirnya dan membatasi pengayaan uraniumnya hanya dengan kemurnian 3,67 persen.

Jul 5, 2022

Foto Satelit

“Penarikan Donald Trump memungkinkan Iran untuk meningkatkan program nuklirnya. Badan Energi Atom Internasional melaporkan tahun lalu bahwa Iran memiliki 12 kali jumlah uranium yang diperkaya yang diizinkan berdasarkan kesepakatan itu.”

Meskipun Iran telah berulang kali menolak tuduhan bahwa mereka berusaha mengembangkan senjata nuklir, artikel tersebut berpendapat bahwa Iran “juga memperkaya uranium hingga kemurnian 60 persen, sedikit kurang dari 90 persen yang dibutuhkan untuk membuat senjata nuklir.

Dikatakan juga bahwa mantan pejabat keamanan Israel, yang sebagian besar menentang JCPOA, sekarang mengakui bahwa keluarnya Trump dari JCPOA telah menjadi bumerang.

BACA JUGA:

Bulan lalu, mantan menteri urusan militer Israel, Moshe Yaalon, mengatakan, “Melihat kebijakan Iran dalam dekade terakhir, kesalahan utama adalah penarikan pemerintah AS dari perjanjian.”

Demikian pula, mantan direktur Mossad Tamir Pardo menyebut penarikan itu sebagai “tragedi”. Pensiunan jenderal Isaac Ben-Israel menyebut upaya yang dilakukan oleh mantan perdana menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk membujuk pemerintahan Trump untuk meninggalkan JCPOA sebagai “kesalahan strategis terburuk dalam sejarah Israel”.

Artikel itu juga memperingatkan bahwa pengeboman situs nuklir Iran oleh AS dan Israel hanya akan menghilangkan fasilitas tersebut tetapi bukan pengetahuan nuklir di Republik Islam itu. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: