Eropa

Rusia Terkejut dengan Sikap Destruktif E3 di Wina

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Rusia menyatakan keterkejutannya atas posisi “tidak logis” yang diadopsi oleh tiga kekuatan Eropa dalam negosiasi Wina tentang penghapusan sanksi AS terhadap Iran. Moskow mengatakan tidak memahami sikap “destruktif” ketiganya dan dengan demikian tidak dapat mendukung mereka.

Sikap ketiganya, yakni Prancis, Inggris, dan Jerman, “mengejutkan. Seolah-olah ini adalah pertama kalinya mereka duduk di meja negosiasi. Mereka cenderung mengambil beberapa posisi yang tidak logis,” kata Perwakilan Tetap Rusia untuk Organisasi Internasional di Wina, Mikhail Ulyanov, dalam wawancara eksklusif dengan kantor berita Iran, yang diterbitkan pada hari Rabu (15/12), PressTV.

BACA JUGA:

“Pada pertemuan antara perwakilan Rusia, [Utusan Khusus AS untuk Iran] Rob Malley dan delegasi China, saya menjelaskan bahwa kami secara praktis tidak memahami apa yang dikatakan Eropa. Sikap mereka tidak konstruktif dan (justru) destruktif. Pemahaman kami tentang negosiasi dan diplomasi berbeda dengan mereka. Kami menganggap sudut pandang seperti itu tidak konstruktif, ”tambahnya.

Jul 6, 2022

Ulyanov

Ulyanov berkata, “Rekan-rekan Iran kami telah menyampaikan tuntutan mereka dengan cukup transparan dan mengajukan proposal mereka dalam bentuk tertulis. Dari sudut pandang Rusia, ini adalah langkah maju karena baik kesepakatan tertulis maupun konsensus resmi tidak tercapai pada akhir enam putaran negosiasi sebelumnya.”

Utusan Rusia untuk pembicaraan Wina juga menyoroti bahwa pejabat AS tidak diizinkan untuk konsultasi di mana Iran hadir, dan alasannya sangat jelas.

“Pihak Iran percaya bahwa Amerika membuat kesalahan dengan menarik diri dari JCPOA. Oleh karena itu, pembicaraan langsung dan konsultasi dengan delegasi AS sama sekali tidak ada dalam agenda,” katanya, merujuk pada Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, nama resmi kesepakatan nuklir tersebut.

BACA JUGA:

“Solusi terbaik adalah agar kesepakatan akhir disahkan di parlemen negara-negara peserta. Namun, ini tidak mungkin menjadi pekerjaan yang mudah dengan Amerika Serikat, karena baik DPR maupun Senat tidak akan memilih untuk menyetujui perjanjian semacam itu, ”kata pejabat Rusia tersebut.

“Oleh karena itu, kita dapat memikirkan perjanjian politik seperti sebelumnya. Pemerintah AS hanya dapat berbicara untuk dirinya sendiri, bukan seluruh lembaga politik di negara itu. Ia tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan. Ini adalah fakta yang sangat disayangkan bagi kami,” kata diplomat Rusia itu lebih lanjut. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: