Amerika

Ancaman Keras Putin atas Ekspansi NATO ke Perbatasan Rusia

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM – Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan langkah-langkah teknis dan tanggapan keras militer jika NATO meneruskan ekspansinya lebih jauh ke perbatasan Rusia. Peringatan ini disampaikan ditengah ketegangan meningkat antara Washington dan Moskow atas situasi di Ukraina.

“Dalam hal kebijakan agresif yang jelas diteruskan oleh rekan-rekan Barat kita, kita akan mengambil langkah-langkah teknis militer yang memadai dan menanggapi dengan keras langkah-langkah yang tidak bersahabat,” kata Putin pada pertemuan para jenderal tinggi pada hari Selasa.

“Dan, saya ingin menekankan, kita memiliki hak untuk melakukannya, kita memiliki hak untuk mengambil tindakan yang dirancang untuk memastikan keamanan dan kedaulatan Rusia,” tambahnya.

Presiden Rusia itu mengatakan bahwa keputusan NATO untuk meberuskan ekspansinya ke timur adalah salah perhitungan, yang sebagian didorong oleh rasa “euforia” setelah Perang Dingin.

BACA JUGA:

“Kadang-kadang anda bertanya-tanya mengapa mereka melakukannya dalam keadaan seperti itu. Tidak jelas, saya pikir alasannya adalah euforia dari kemenangan dalam apa yang disebut Perang Dingin atau yang disebut kemenangan dalam Perang Dingin. Dan karena penilaian yang salah dan keliru situasi pada saat itu dan analisis yang tidak kompeten dan tidak akurat tentang potensi perkembangan lebih lanjut,” kata Putin. “Tidak mungkin ada alasan lain.”

Pemimpin Rusia itu menyalahkan Barat atas ketegangan saat ini di Eropa dan mengatakan Moskow harus menanggapi kegiatan permusuhan baru-baru ini oleh AS dan NATO di sekitar perbatasan baratnya.

Jul 6, 2022

“Pengerahan pasukan militer AS dan NATO secara langsung di perbatasan Rusia, serta dengan diadakannya latihan skala besar, termasuk yang tidak direncanakan, menimbulkan kekhawatiran serius,” kata Putin. “Kami sangat prihatin dengan penyebaran elemen sistem pertahanan rudal global AS di dekat Rusia.”

BACA JUGA:

Putin juga mengatakan bahwa harapan untuk kesepakatan dengan Washington untuk membatasi ekspansi NATO di Eropa Timur tipis, menambahkan bahwa bahkan kesepakatan yang ditandatangani dapat dihancurkan oleh pihak Amerika pada saat itu juga.

Menekankan bahwa meski Rusia tidak lagi memandang Barat sebagai mitra yang dapat diandalkan, presiden Rusia itu mengatakan bahwa Moskow tetap menuntut jaminan tertulis tentang kehadiran pasukan dan perangkat keras AS di dekat perbatasannya, tetapi menambahkan bahwa bahkan jaminan itu tidak dapat “dipercaya.”

“Kami membutuhkan jaminan jangka panjang yang mengikat secara hukum. Tetapi anda dan saya mengenalnya dengan baik. Dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat dipercaya,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa AS “dengan mudah menarik diri dari perjanjian internasional yang menjadi tidak menarik baginya.” (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: