Fokus

Pembunuhan Soleimani Jadi Bumerang bagi AS dan Israel

Irak, ARRAHMAHNEWS.COM Pembunuhan komandan tinggi Iran Jenderal Qassem Soleimani telah menjadi bumerang bagi Amerika dan Israel karena “gagal” mencapai tujuannya, tulis sebuah artikel.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Senin, pada peringatan kedua pembunuhan Jenderal Soleimani, Middle East Eye meragukan efek pembunuhan itu untuk mengubah lanskap strategis kawasan yang menguntungkan AS dan Israel.

BACA JUGA:

Artikel itu berpendapat bahwa sulit untuk membantah bahwa Iran lebih terhalang daripada sebelum pembunuhan Jenderal Soleimani.

Jul 5, 2022

Pembunuhan Qassem Soleimani

Mengacu pada manipulasi Israel di balik keputusan mantan presiden AS Donald Trump untuk membunuh ahli strategi top Iran, ia menambahkan, “Perdana menteri Israel saat itu, Benjamin Netanyahu, berpikir ia pintar dalam membujuk Trump untuk menarik diri dari kesepakatan JCPOA pada tahun 2018, dan tampaknya memutar lengannya dalam melakukan pekerjaan kotor penghapusan Soleimani untuk Israel. Namun, menjadi jelas bahwa tidak ada keputusan yang melayani kepentingan nasional Israel, apalagi AS.”

MEE Lebih lanjut menyebutkan kegagalan kebijakan AS di Afghanistan, Irak, Suriah, Lebanon, Yaman dan Palestina, terutama yang berkaitan dengan pembunuhan itu.

“AS secara memalukan telah menarik diri dari Afghanistan, kalah di Asia Tengah, dengan dampak yang berpotensi serius di Asia Barat. parlemen Irak telah memutuskan pengusiran penuh pasukan AS dari negara itu. Pemerintah Suriah mempertahankan dan mengkonsolidasikan cengkeramannya pada bagian yang berguna dari negaranya, karena para pemimpin Arab yang dulu bermusuhan sekarang semakin kembali ke Damaskus. Hizbullah terus menguasai lanskap politik Lebanon,” klaim opini itu.

Ia menambahkan “Selanjutnya, Houthi (gerakan Ansarullah), tidak peduli seberapa keras Arab Saudi membom Yaman, hampir memenangkan kota strategis Ma’rib, salah satu benteng Saudi yang paling penting di negara itu. Hamas masih menguasai Gaza – musim semi lalu Israel, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, melihat warga Arabnya berpihak pada Palestina yang memprotes di jalan al-Quds, meninggalkan sensasi dingin kemungkinan perang saudara di dalam wilayah pendudukan.”

Iran menyebut pembunuhan Jenderal Soleimani sebagai “terorisme negara” dan bersumpah akan mengakhiri kehadiran militer AS di kawasan itu sebagai tindakan balas dendam pamungkas.

Sebagai bagian dari pembalasannya, Republik Islam meluncurkan tembakan rudal balistik ke pangkalan udara Ain al-Asad di provinsi Anbar barat Irak dan pangkalan udara di Erbil pada 8 Januari 2020, yang mengakibatkan 110 tentara AS didiagnosis menderita “cedera otak traumatis”.

Middle East Eye lebih lanjut mengatakan, “Jika pelaku di balik pembunuhan Soleimani bertaruh pada pencegahan diri Iran, mereka salah perhitungan, karena pemboman pangkalan al-Asad AS di Irak telah terbukti – serangan yang jauh lebih merusak dan akurat daripada yang awalnya dipertimbangkan.”

“Setiap profesional yang terlibat dalam dunia gelap intelijen dan perang asimetris di Timur Tengah akan memberi tahu Anda bahwa seseorang yang penting seperti Soleimani seharusnya tidak dihilangkan. Nilai intrinsiknya dalam mempertahankan sedikit stabilitas, dan dalam menghindari salah perhitungan dan eskalasi yang berbahaya, melebihi manfaat apa pun yang dapat timbul dari kematiannya.”

“Hanya orang baru seperti Trump, atau Israel yang memiliki kepentingan jangka pendek dalam generasi konflik seperti Netanyahu, yang bisa melangkah sejauh itu. Dan jika tujuannya adalah untuk mendorong Iran kembali, mereka telah gagal total,” tambah artikel itu.

Anggota parlemen Eropa kecam ‘kejahatan brutal’ AS

Pada hari Senin, Mick Wallace, Anggota Parlemen Eropa dari Irlandia, kembali ke Twitter untuk mengecam “kejahatan brutal” Washington dan “penghinaan total” terhadap hukum internasional serta sikap diam UE atas pembunuhan itu.

“Pembunuhan #Soleimani pada 2 tahun yang lalu adalah kejahatan brutal #Pemerintah AS yang menunjukkan sekali lagi ketidakhormatan total mereka terhadap Hukum Internasional dan Piagam #PBB,” tulisnya.

“Apa yang dikatakan oleh Uni eroa #EU dan Pemerintah Negara Anggota yang menolak untuk mengutuk kejahatan ini…?” dia menambahkan.

“Dia terlalu muda untuk mati, tetapi untuk imperialisme AS, dia terlalu efektif, terlalu kuat, dan terlalu bagus untuk dibiarkan hidup,” katanya.

Politisi Irlandia itu menambahkan bahwa tidak ada yang berbuat lebih banyak untuk mengalahkan Daesh di Irak selain Jenderal Soleimani. Sementara AS dan sekutunya bertanggung jawab atas munculnya kelompok teroris. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: