Tamparan Keras Sayid Nasrallah ke Raja Saudi: Andalah yang Teroris, Bukan Hizbullah

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyid Hasan Nasrallah dalam pidatonya pada Senin malam menanggapi dengan keras tudingan Raja Saudi atas Hizbullah, menekankan bahwa kerajaan Saudi adalah teroris yang sebenarnya.

Menyampaikan pidato selama upacara Hizbullah yang diadakan untuk menandai 2 tahun kemartiran mantan kepala Pasukan Quds IRGC Jenderal Qassem Suleimani dan wakil kepala pasukan paramiliter Hashd Shaabi Irak Abu Mahdi Al-Muhandis, Sayyid Nasrallah menekankan bahwa Saudi terlibat dalam pengiriman teroris ke Irak dan Suriah dan menyandera ratusan ribu pekerja Lebanon.

BACA JUGA:

“Ideologi Daesh lahir di Arab Saudi dan Putra Mahkota Mohammad Bin Salman adalah orang yang mengakui bahwa Amerika ingin Arab Saudi menyebarkan Wahhabisme selama beberapa dekade terakhir,” ujar Pimpinan Hizbullah itu.

Tamparan Keras Sayid Nasrallah ke Raja Saudi: Andalah yang Teroris, Bukan Hizbullah
Pidato Hassan Nasrallah

“Arab Saudi mengirim para pemudanya untuk membunuh orang-orang, pemuda dan anak-anak Irak dalam serangan bunuh diri, sementara Iran mengirim pemudanya untuk membela rakyat di semua provinsi Irak,” katanya.

Sambil menegaskan kembali bahwa Arab Saudi mendukung Daesh dan kelompok Takfiri, Sayid Nasrallah menanggapi mereka yang mengatakan bahwa Hizbullah mendistorsi hubungan diplomatik Lebanon, dan bertanya: Hubungan dengan siapa? Amerika Serikat? Apakah musuh ini yang Anda maksud kami telah merusak hubungan dengannya?

“Kami tidak menyerang Arab Saudi; Saudilah yang mengambil bagian dalam perang universal di kawasan,” jelas Sayid Nasrallah sebagaimana dikutip Al-AhedNews.

“Teroris adalah orang yang mengirim ribuan Takfiri Saudi ke Suriah dan Irak. Teroris adalah orang yang mengekspor ideologi Wahhabi Daesh ke dunia. Teroris adalah Anda yang telah mengobarkan perang selama tujuh tahun di Yaman, membunuh anak-anak dan wanita dan menghancurkan negara. Terorisnya adalah Anda yang mendukung AS dalam semua perangnya dan menampung mereka di tanah dan pangkalan militer Anda untuk melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan,” tegasnya menanggapi Raja Salman Arab Saudi, yang menggambarkan Hizbullah sebagai teroris.

“Dan teroris adalah orang yang menyandera ribuan warga Lebanon di negara-negara Teluk untuk mengancam Lebanon setiap hari. Teroris adalah orang yang mendanai semua kelompok teroris di Lebanon dan kawasan,” lanjut Sayyid Nasrallah.

“Hizbullah bukanlah teroris; (Hizbullah) adalah pembela perlawanan, partai nasional, manusiawi, dan terhormat yang membela bangsa, rakyat, dan kesuciannya. Hizbullah adalah teman Qassem Soleimani yang membuat kemenangan melawan teroris; inilah Hizbullah”

BACA JUGA:

Pemimpin perlawanan itu menekankan bahwa Hizbullah mendapat kehormatan untuk menghadapi para pembunuh yang berkonspirasi melawan negara dan rakyat.

“Jelas bahwa masalah Arab Saudi adalah dengan mereka yang mencegah mengubah Lebanon menjadi Sheikhdom setelah 2005, (masalah Saudi adalah) dengan mereka yang menentang “Kesepakatan Abad Ini”, dan dengan mereka yang berkontribusi untuk mengalahkan skemanya di Suriah dan Irak.”

Ia kemudian menjelaskan bahwa pengunduran diri menteri Lebanon manapun tidak akan mengubah sikap Arab Saudi, karena masalah Saudi ada pada mereka yang mengalahkan skemanya, dan menekankan bahwa dampak kejahatan Amerika-Israel di Lebanon sudah jelas.

Mengakhiri pidatonya, Sayyid Nasrallah meminta orang-orang untuk mengenali musuh, menambahkan bahwa darah yang tertumpah akan tetap mengalir di pembuluh darah putra dan cucu kita sampai seluruh pembebasan dari setiap pendudukan Amerika dan ‘Israel’. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: