Diplomat Veteran: Amerika Tidak Tarik Pasukan dari Irak

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM – Seorang diplomat veteran AS mengatakan pasukan Amerika tidak akan meninggalkan Timur Tengah dalam waktu dekat meskipun Washington mengumumkan untuk mengakhiri “misi tempur” di Irak.

Bulan lalu, AS mengumumkan berakhirnya misi tempurnya di Irak, tetapi banyak pemimpin Irak telah memperingatkan bahwa tidak ada yang berubah dalam jumlah pasukan Amerika dan pelabelan ulang adalah jubah untuk menipu rakyat Irak yang menentang keras kehadiran tentara Amerika.

Baca: 

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh surat kabar milik Saudi, Asharq al-Awsat, Robert Ford, mantan duta besar AS untuk Suriah dan Aljazair, mengatakan “konyol” untuk percaya bahwa AS meninggalkan Timur Tengah, dan menambahkan “pasukan Amerika tidak meninggalkan Suriah dan Irak dalam waktu dekat.”

“Pertama, Amerika mempertahankan pangkalan mereka di kawasan Teluk [Persia] di negara-negara seperti Kuwait, Bahrain, Qatar, dan Uni Emirat Arab. Mereka memperluas Pangkalan Udara Muwaffaq Salti di Yordania. Pada saat yang sama, angkatan laut Amerika terus beroperasi di Teluk [Persia] dan dekat Semenanjung Arab,” jelas Ford.

Kedua, lanjutnya, baik mantan dan presiden AS saat ini, Donald Trump dan Joe Biden, tidak menarik semua pasukan Amerika keluar dari Suriah atau Irak.

“Faktanya, jumlah tentara tidak berubah selama sekitar dua tahun dan tidak akan banyak berubah selama beberapa tahun ke depan. Amerika telah berjanji untuk tidak melakukan misi tempur sepihak di Irak dan itu baru,” kata pensiunan diplomat Amerika itu.

Bulan lalu, Baghdad mengumumkan akhir dari “misi tempur” pasukan pimpinan AS di Irak, tetapi sekitar 2.500 tentara Amerika dan 1.000 pasukan koalisi akan tetap dikerahkan di Irak dengan dalih menawarkan pelatihan, saran, dan bantuan kepada pasukan Irak.

Kelompok perlawanan Irak telah menyatakan bahwa AS hanya memberi label ulang kekuatan militernya ke Irak. Mereka telah meningkatkan seruan mereka untuk pengusiran semua pasukan Amerika dari negara Arab terlepas dari label mereka.

Tekanan untuk mengusir pasukan Amerika mulai meningkat setelah AS membunuh komandan kontra-terorisme, Jenderal Qassem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis, di Baghdad pada Januari 2020. (ARN)

Sumber: PressTV

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: