Hot News

Yaman Ancam Tutup Laut Merah Jika Pelabuhan Hodeidah Dibom

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Pakar militer Yaman, Brigadir Jenderal Aziz Rashid, memperingatkan bahwa jika terjadi agresi oleh koalisi pimpinan Saudi di pelabuhan Hodeidah, maka Angkatan Laut Yaman akan melakukan operasi penutupan Laut Merah.

Dalam sebuah wawancara dengan Fars Agency, Brigadir Jenderal Aziz Rashid mengatakan Operasi angkatan laut Yaman sekarang dapat memantau, mendeteksi dan mengendalikan kapal angkatan laut yang memusuhi orang-orang Yaman di perairan teritorial Yaman serta di perairan internasional.

Baca: 

Pakar militer Yaman menambahkan Pasukan angkatan laut, hari ini mampu melakukan operasi kualitatif terhadap aktivitas angkatan laut yang bermusuhan, baik di perairan Yaman atau di tempat lain.

Mengenai tanggapan militer yang akan diambil Yaman, jika pelabuhan Hodeidah menjadi sasaran karena berbagai alasan oleh koalisi, Brigadir Jenderal Aziz Rashid memperingatkan “Yaman akan melakukan operasi yang dapat mencapai penutupan Laut Merah. Karena ini merupakan pelanggaran terhadap Perjanjian Stockholm. Karena itu satu-satunya jalur aliran makanan yang diperlukan bagi rakyat Yaman. Kebodohan dalam pemboman pelabuhan Hodeidah, akan menyeret laut regional dan tidak ada yang dapat menghindar darinya. Jadi kami memperingatkan negara-negara koalisi terhadap petualangan semacam ini.”

Menanggapi alasan penundaan keputusan Yaman untuk melakukan operasi militer yang menargetkan UEA, Brigadir Jenderal Aziz Rashid menjelaskan, “Kami melakukan serangan strategis di kompleks nuklir Barakah dalam waktu yang lama, serta operasi kualitatif di Bandara Abu dhabi. Tetapi itu ditangguhkan dan selamat dari serangan balistik dan drone, yang akan mempengaruhi ekonomi UEA secara signifikan. Oleh karena itu, kami menghindari melakukan ini demi kepentingan, tetapi peka terhadap serangan setiap saat, dan proses pengambil alihan kapal militer Rawabi hanyalah awal dari peringatan itu.”

Mengenai pemeriksaan kapal oleh PBB, dan apakah kapal-kapal koalisi dan penyeberangan perbatasan yang memasok senjata kepada tentara bayaran di Yaman harus tunduk, pakar militer Yaman mengatakan, Kapal-kapal komersial Yaman harus diperiksa di Djibouti, sebelum mendapatkan izin untuk melewati dan pergi ke pelabuhan Yaman.

“Tetapi begitu kapal-kapal itu tiba di perairan internasional, kapal itu dibajak oleh pasukan koalisi AS-Saudi-Emirat, dan ditahan di laut selama lebih dari setengah tahun, bahkan kadang-kadang sembilan bulan, yang mengakibatkan puluhan kali lipat harga barang yang dimuat yang menambah beban kapal. Rakyat Yaman selama enam tahun telah menjadi target pembajakan di depan mata PBB bahkan tanpa bisa mengutuk koalisi. Sementara dukungan militer koalisi untuk tentara bayaran, datang dari udara, darat dan laut, tanpa diperiksa oleh PBB,” tegas Brigadir Jenderal Aziz Rashid. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: