Kazakhstan, Israel Punya Sejarah Intervensi di Asia Tengah

Almaty, ARRAHMAHNEWS.COM – Puluhan orang tewas dan gedung-gedung publik di seluruh Kazakhstan dirusak dan dibakar selama seminggu terakhir dalam kekerasan terburuk yang dialami di negara Asia Tengah sejak merdeka pada awal 1990-an ketika Uni Soviet runtuh.

Kazakhstan adalah produsen minyak dan uranium. Pihak berwenang mengatakan kerusuhan itu didukung asing dan bertujuan untuk “merusak keamanan dan integritas negara dengan kekerasan, menggunakan formasi bersenjata yang terlatih dan terorganisir”.

Baca: 

Israel memiliki sejarah campur tangan di Asia Tengah dan Kaukasus di negara-negara seperti Azerbaijan.

Kazakhstan berada di persimpangan Inisiatif Sabuk dan Jalan China senilai $1,5 triliun yang telah memenangkan dukungan dari negara-negara berkembang di seluruh dunia, tetapi mengacak-acak bulu di Barat yang mencari alternatif.

Negara Asia Tengah itu juga merupakan bagian dari blok delapan anggota yang dipimpin China, Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), yang mencakup Iran, Rusia, India, dan Pakistan.

Pada hari Jumat, Presiden China Xi Jinping memberikan dukungan kuat kepada Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev, dengan mengatakan dia telah mengambil tindakan tegas dan efektif pada saat kritis untuk segera menenangkan situasi.

Dalam sebuah pesan kepada Tokayev, yang diterbitkan oleh kantor berita Xinhua, Xi mengatakan China sangat menolak setiap upaya oleh kekuatan eksternal untuk memprovokasi kerusuhan dan menghasut “revolusi warna” di Kazakhstan “serta segala upaya untuk merusak persahabatan antara China dan Kazakhstan serta mengganggu kerjasama kedua negara”.

Presiden China mengatakan Tokayev telah menunjukkan “rasa tanggung jawab sebagai negarawan, dan menunjukkan sikap yang sangat bertanggung jawab kepada negara dan rakyatnya”.

Tokayev mengatakan teroris terlatih asing bertanggung jawab atas kerusuhan itu.

“Para militan belum meletakkan senjata, mereka terus melakukan kejahatan atau sedang mempersiapkannya,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Pada hari Sabtu, pihak berwenang mengatakan mantan kepala Komite Keamanan Nasional Kazakhstan, atau KNB, telah ditahan karena dicurigai melakukan pengkhianatan tingkat tinggi.

Komite keamanan dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa mantan ketuanya Karim Masimov dan sejumlah pejabat lainnya ditahan pada hari Kamis dan ditempatkan di pusat penahanan sementara.

Kerusuhan dipandang sebagai upaya pihak asing untuk memprovokasi “revolusi warna” di negara bekas Soviet, meniru “Revolusi Mawar” di Georgia dan “Revolusi Oranye” di Ukraina, yang Rusia salahkan pada Barat.

Ini mendorong Tokayev untuk meminta bantuan dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) – aliansi militer yang terdiri dari Rusia dan lima negara bekas Soviet lainnya – untuk memulihkan perdamaian dan keamanan.

Kremlin mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Tokayev mengadakan percakapan telepon “panjang” untuk membahas situasi tersebut.

Tokayev memberi tahu Putin “secara rinci” tentang situasi di negara itu, “bahwa itu berkembang menuju stabilisasi”, kata Kremlin dalam sebuah pernyataan.

“Para presiden bertukar pandangan tentang langkah-langkah yang diambil untuk memulihkan ketertiban di Kazakhstan,” kata Kremlin.

Kedua pemimpin sepakat untuk tetap berhubungan “konstan” dan mengadakan pertemuan konferensi video CSTO dalam beberapa hari mendatang, tambahnya.

Rusia juga mengecam Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken sebagai “kasar” karena mengatakan Kazakhstan akan dibebani dengan kehadiran Rusia setelah meminta Moskow untuk mengirim pasukan.

“Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mencoba membuat lelucon lucu hari ini tentang peristiwa tragis di Kazakhstan,” kata kementerian luar negeri Rusia dalam sebuah pernyataan di Facebook.

“Sebuah upaya yang tidak sopan, tetapi sekali lagi bukan yang pertama,” katanya, seraya menambahkan bahwa Blinken “menertawakan tanggapan yang sepenuhnya sah” dari aliansi CSTO.

Aliansi tersebut mencakup unit-unit dari negara-negara bekas Soviet, Rusia, Belarus, Armenia, Tajikistan, dan Kirgistan. Media di Moskow mengatakan kontingen Rusia diperkirakan berjumlah kurang dari 5.000 personil.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat, Blinken berkata, “Saya pikir satu pelajaran dalam sejarah baru-baru ini adalah bahwa begitu orang Rusia berada di rumah Anda, terkadang sangat sulit untuk membuat mereka pergi.”

Baca: 

“Jika Antony Blinken sangat menyukai pelajaran sejarah, inilah satu yang terlintas dalam pikiran: Ketika orang Amerika berada di rumah Anda, akan sulit untuk tetap hidup, tidak dirampok atau diperkosa,” kata kementerian luar negeri Rusia, pada hari Sabtu.

Disebutkan “orang-orang malang yang bernasib buruk melihat tamu tak diundang ini di depan pintu mereka” — penamaan penduduk asli Amerika, Korea, Vietnam dan Suriah antara lain. (ARN)

Sumber: PressTV

Arrahmahnews

Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

https://arrahmahnews.com/

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: