Kremlin: NATO Semakin Mendekati ‘Garis Merah’ Rusia

Moskow, ARRAHMAHNEWS.COM Invasi NATO ke Ukraina telah membawa blok pimpinan AS ke “garis merah” Rusia, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada CNN. Dia mengatakan situasi tersebut menimbulkan ancaman langsung terhadap keamanan Eropa secara keseluruhan.

Peskov pada hari Minggu mengutip janji-janji barat yang terdokumentasi, yang katanya tidak pernah “diperbaiki dengan cara yang mengikat secara hukum,” menjamin bahwa NATO tidak akan memperluas lebih jauh ke timur, bekas blok Soviet.

BACA JUGA:

Berbeda dengan janji-janji ini, selama beberapa tahun terakhir NATO menerapkan kebijakan “pintu terbuka” untuk menyerap beberapa negara bekas Pakta Warsawa. Moskow menarik garis pada ekspansi ini di tetangga sebelah Rusia, Ukraina, Peskov mengatakan kepada Fareed Zakaria dari CNN dalam sebuah wawancara yang ditayangkan pada hari Minggu, saat ia menjelaskan posisi Kremlin secara rinci.

Kremlin: NATO Semakin Mendekati 'Garis Merah' Rusia
Militer

Pertama, hanya ada kata-kata tetapi seiring waktu kita melihat invasi bertahap NATO ke wilayah Ukraina, dengan infrastrukturnya, dengan persediaan senjata defensif dan ofensif, mengajar militer Ukraina, dan sebagainya,” kata Peskov.

Peskov melanjutkan dengan mengatakan bahwa langkah-langkah ini telah membawa NATO secara langsung “ke garis merah”, menciptakan situasi yang menjadi “ancaman nyata” baik bagi Rusia maupun seluruh “arsitektur [keamanan] Eropa.” Rusia memiliki perbatasan 3.000 kilometer dengan Ukraina, yang, hingga perang saudara Ukraina pecah pada 2014, hampir sepenuhnya tidak dibentengi.

Keadaan seperti itu, yang “tidak bisa ditoleransi oleh Moskow,” mendorong Presiden Putin untuk mengajukan serangkaian proposal yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan kolektif, kata Peskov.

Proposal Rusia termasuk jaminan bahwa NATO tidak akan memperluas ke timur dan tidak ada negara bekas Soviet yang berbatasan dengan Rusia yang diizinkan untuk bergabung dengan aliansi. AS dan NATO – yang pada hari Minggu dicap oleh Peskov sebagai “senjata konfrontasi” – telah menolak proposal khusus ini. Kecuali kompromi ditemukan, Peskov mengatakan ini membuat ketegangan semakin meningkat – fakta yang disebut juru bicara Kremlin “mengganggu.”

Di bagian lain dari wawancara hari Minggu, Peskov mengatakan Moskow “siap untuk mengambil tindakan balasan,” jika pengerahan NATO ke Ukraina berlanjut, meskipun dia menekankan ini tidak berarti tindakan militer habis-habisan.

Di awal wawancara, Zakaria dari CNN mengatakan kepada Peskov bahwa, menurut “beberapa orang,” Rusia sendiri telah “menciptakan krisis ini.” Kiev dan Washington bersikeras selama berbulan-bulan bahwa Rusia telah “mengumpulkan” pasukan di perbatasan Ukraina untuk mempersiapkan “invasi.”

Moskow telah berulang kali membantah memiliki rencana untuk menyerang tetangganya, Peskov sekali lagi menolak gagasan itu pada hari Minggu, sambil menuding NATO yang mengancam keamanan Rusia selama dua dekade terakhir. (ARN)

Sumber: RT

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: