Atwan: Emirat Tak Punya Pilihan Kecuali Mundur dari Yaman

Dubai, ARRAHMAHNEWS.COM Ada dua pertanyaan atas serangan rudal gerakan Houthi Ansarullah di bandara Abu Dhabi dan fasilitas kilang serta penyimpanan minyak di UEA. Yang pertama adalah tentang motif penyerangan itu?.

Yang kedua adalah tentang tanggapan jangka panjang Emirat, apakah bertahan dalam keterlibatannya di perang Yaman setelah 3,6 tahun menarik diri, atau memilih untuk mundur sepenuhnya seperti yang dikatakan pada 2019 untuk menghindari potensi kerugian besar?.

BACA JUGA:

Houthi, yang telah menyerang setiap sasaran vital Saudi dalam beberapa tahun terakhir, telah lama menghindari penargetan UEA meskipun menjadi bagian dari ‘Koalisi Arab’ dan ‘Operasi Badai Gurun’ yang diluncurkan pada 2015 oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Atwan: Emirat Tak Punya Pilihan Kecuali Mundur dari Yaman
Abdel Bari Atwan

Ketika sumber yang dekat dengan Houthi ditanya tentang alasannya pengecualian ini, mereka menyampaikan sejumlah poin:

(1) Mereka tidak ingin membuka dua front secara bersamaan -UEA dan Arab Saudi- saat berperang di berbagai front di dalam negeri (melawan Partai Islah, Dewan Transisi Selatan, kelompok-kelompok teroris dan lainnya).

(2) Mereka mencapai kesepakatan tidak tertulis dengan UEA yang membiarkannya bebas beroperasi di Yaman Selatan asalkan UEA menjauh, baik secara militer maupun politik, dari Utara.

(3) Sekutu Iran ingin tetap bergabung dengan Emirat – terutama Dubai yang merupakan saluran utama mereka untuk melewati sanksi AS – dengan siapa mereka melakukan perdagangan senilai lebih dari $14 miliar setiap tahun.

(4) Keputusan UEA pada 2019 untuk secara bertahap menarik diri dari Yaman, setelah 150 tentaranya tewas di sana dan ratusan lainnya terluka, termasuk menantu penguasa de facto Muhammad bin Zayed.

Tapi semua ini berubah ketika UEA membuat comeback yang kuat ke konflik Yaman, terutama dalam pertempuran di Shabwa, Ma’rib dan al-Bayda.

Dengan meluncurkan perang proxy habis-habisan melawan Houthi menggunakan ‘Brigade Raksasa’ yang dipimpin oleh Jenderal Tareq Affash (putra mendiang mantan presiden Ali Abdallah Saleh) dan berbagai faksi selatan lainnya.

Ini membalikkan semua persamaan di lapangan, menghentikan kemajuan Ansarullah di front ini, kehilangan kendali atas provinsi Shabwa yang kaya minyak, menimbulkan korban yang sangat besar di jajarannya, dan memberikan keunggulan kepada pasukan ‘pemerintah yang diakui oleh koalisi Saudi’ di Ma’rib yang telah di ambang kehancuran.

Setelah beberapa hari ragu – selama konsultasi diadakan dengan sekutu pemimpin suku Yaman dan sekutu di Tehran dan Beirut – Houthi memutuskan untuk membalas terhadap UEA. Tetapi dengan cara yang dipertimbangkan dan terkendali, serta jauh lebih lembut daripada yang mereka lakukan terhadap Arab Saudi.

Tujuannya adalah untuk mengirim pesan peringatan ke UEA, “Anda melanggar perjanjian… Jika Anda kembali, kami juga akan melakukannya. Anda telah diperingatkan.” Kata-kata ini dikutip kata demi kata dari sumber Houthi yang dikutip di atas.

Tanggapan militer Emirat datang dengan cepat. Dalam waktu kurang dari 24 jam, serangan udara diluncurkan terhadap ibukota Sanaa, yang menargetkan rumah kepala akademi angkatan udara, pensiunan jenderal Abdallah Qasem al-Juneid. Tiga keluarga tinggal di gedung itu. Sekitar 23 warga sipil tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan terburuk dalam beberapa tahun.

Menyusul serangan drone dan rudal Houthi dan serangan udara pembalasan Emirat di Sanaa, UEA memiliki dua opsi. Memulihkan ‘gencatan senjata’ 2019 dengan Houthi, yang berarti memerintahkan pasukan kliennya untuk segera mundur dari medan pertempuran Shabwa,

Ma’rib dan Bayda serta kembali ke pangkalan mereka sebelumnya di pantai barat daya. Atau melanjutkan perang proksi di front tersebut dan mengerahkan seluruh kekuatannya untuk memperkuat posisi sekutu Saudinya – sejalan dengan pemahaman yang dicapai dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman ketika dia mengunjungi Abu Dhabi pada bulan lalu.

BACA JUGA:

Pilihan apa yang akan dibuat oleh pemimpin Emirat? Opsi pertama sulit karena akan berarti menarik diri dari aliansi yang dipimpin Saudi dan meningkatkan ketegangan dengan Riyadh, serta menggagalkan ambisi militer sekutu Yaman selatan yang didukung oleh UEA.

Tetapi opsi kedua terbukti lebih mahal. Houthi mungkin melanjutkan dan meningkatkan serangan pembalasan mereka dan menargetkan infrastruktur minyak dan pariwisata UEA.

Meskipun serangan pesawat tak berawak dan rudal pada minggu ini diharapkan, itu adalah perkembangan serius yang mengubah aturan keterlibatan dan memulai tahap baru yang tidak terduga dalam Perang Yaman.

Jika Israel -yang jauh dari Sanaa seperti Abu Dhabi- mulai mengkhawatirkan rudal dan drone Houthi, maka bagaimana dengan para anggota ‘Koalisi Arab’? Apakah mereka mulai dicekam ketakutan?

Pemboman UEA yang belum pernah terjadi sebelumnya ini akan mempercepat upaya untuk mengakhiri perang Yaman atau mengarah pada eskalasi dan perluasannya — dengan pihak-pihak regional lainnya (termasuk komponen Poros Perlawanan) bergabung, seperti di Suriah. Kejutan Tahun Baru mulai berlangsung lebih cepat dari yang diperkirakan. (ARN)

Sumber: Raialyoum

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: