Di Majlis Duma, Raisi: Amerika dalam Posisi Terlemah

Moskow, ARRAHMAHNEWS.COM Berbicara pada pertemuan Duma Negara Rusia, Presiden Iran Ibrahim Raisi mengatakan Amerika Serikat berada dalam posisi terlemah, dan bahwa “strategi dominasinya” berantakan berkat “perlawanan” negara-negara merdeka seperti Iran dan Rusia.

“Strategi dominasi sekarang telah gagal, dan Amerika Serikat berada pada posisi terlemahnya, kekuatan negara-negara merdeka sedang mengalami pertumbuhan bersejarahnya,” kata Raisi saat berpidato di Duma Negara Rusia di Moskow, pada hari Kamis.

BACA JUGA:

“Yang penting di zaman ini, yang perlu diwaspadai, adalah keinginan untuk mendominasi belum hilang dan bentuk-bentuk dominasi baru masuk dalam agenda,” tambahnya.

Di Majlis Duma, Raisi: Amerika dalam Posisi Terlemah
Ibrahim Raisi d Majlis Duma

Dia mengatakan bentuk-bentuk baru dominasi dimaksudkan untuk melemahkan negara-negara merdeka, terutama melalui sanksi ekonomi, dan mempromosikan ketidakstabilan serta ketidakamanan. “Sedemikian rupa sehingga mereka mencoba mengubah tempat penindas dan tertindas dalam opini publik.”

 

Presiden Iran menambahkan bahwa sistem internasional yang didasarkan pada dominasi tidak menghasilkan apa-apa selain perang, kekerasan, ketidakamanan, dan perpecahan di antara bangsa-bangsa.

“Aliansi jahat” Amerika Serikat dengan teroris jelas bagi dunia, terutama bagi negara-negara Asia Barat, dari Suriah hingga Afghanistan, kata Raisi.

Dia memperingatkan plot kompleks yang bertujuan untuk mengirim teroris Takfiri pada “misi baru dari Kaukasus ke Asia Tengah,” dan menambahkan, “Pengalaman telah menunjukkan bahwa itu adalah pemikiran Islam murni yang dapat mencegah pembentukan ekstremisme dan terorisme Takfiri.”

Presiden Iran menegaskan bahwa perlawanan bangsa-bangsa adalah penyebab utama kegagalan kebijakan pendudukan militer dan pelarian Amerika Serikat dari Irak dan Afghanistan.

BACA JUGA:

“Gagasan perlawanan melayani kemerdekaan negara-negara. Di zaman modern, konsep resistensi memainkan peran sentral dalam persamaan pencegahan,” katanya.

Raisi mengatakan Iran bertekad untuk mempromosikan “interaksi maksimum” dengan semua negara di seluruh dunia, terutama tetangga dan sekutunya.

“Tujuan dan dasar dari kerja sama dan interaksi ini adalah kepentingan bersama bangsa dan meningkatnya pembentukan ‘komunitas global yang beradab’,” tambahnya, seraya menekankan bahwa tujuan tersebut dapat dicapai melalui kerja sama di antara “negara-negara merdeka dengan budaya dan perhatian yang tinggi, dengan prinsip-prinsip keadilan, moralitas dan spiritualitas.”

Dia juga mengatakan kebijakan interaksi maksimum Iran dengan negara-negara merdeka adalah “asli dan akan terus berlanjut terlepas dari perkembangan di lingkungan internasional.”

Mengulangi keinginan dan kesiapan Iran untuk memperluas hubungan dengan Rusia, Raisi mengatakan ada cakrawala yang sangat jelas untuk kerja sama antara Tehran dan Moskow di tingkat bilateral, regional dan internasional.

Dia menambahkan bahwa Iran dan Rusia telah memiliki model kerjasama yang “sukses” di Suriah yang juga telah “memastikan kemerdekaan negara-negara dan konsolidasi keamanan regional dalam kelanjutan perlawanan rakyat dan pemerintah Suriah.” (ARN)

Sumber: TasnimNews

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: