Dendam Keluarga Kerajaan Saudi Terhadap Yaman Meledak

Saudi Arabia, ARRAHMAHNEWS.COM Google Search akan memberikan setiap peselancar alasan yang jelas di balik dendam Saudi yang dituangkan dalam bentuk bom dan rudal pada anak-anak, wanita dan pria yang tidak bersalah di Yaman.

Dinasti Al Saud mendirikan kerajaan pada tahun 1932 setelah catatan pembantaian terhadap suku dan klan di Semenanjung Arab yang akan berubah menjadi negara terkuat di dunia jika tidak diperintah oleh geng pro-Barat ini.

BACA JUGA:

Di sisi lain, peradaban Yaman yang berusia berabad-abad berdiri sejahtera di antara budaya dunia. Sejarah kuno Yaman (Arab Selatan) sangat penting karena Yaman adalah salah satu pusat peradaban tertua di Timur Dekat.

Dendam Keluarga Kerajaan Saudi Terhadap Yaman Meledak
Keluarga Al-Saud

Tanahnya yang relatif subur dan curah hujan yang memadai di iklim yang lebih lembab membantu mempertahankan populasi yang stabil, sebuah fitur yang diakui oleh ahli geografi Yunani kuno Ptolemy, yang menggambarkan Yaman sebagai Eudaimon Arabia yang berarti Arab yang Beruntung atau Arab yang Bahagia.

Antara abad kedelapan SM dan abad keenam Masehi, negara itu didominasi oleh enam negara bagian utama yang saling bersaing, atau bersekutu satu sama lain dan mengendalikan perdagangan rempah-rempah yang menguntungkan: Saba’, Ma’īn, Qatabān, Hadhramaut, Kerajaan Awsan, dan Kerajaan Himyarite. Islam tiba pada tahun 630 M dan Yaman menjadi bagian dari wilayah Muslim.

Bendungan tertua dan gedung pencakar langit pertama di seluruh dunia disaksikan di Yaman yang menghasilkan lebih dari 260.000 barel minyak per hari dan memiliki cadangan 490 miliar meter kubik gas alam serta emas, perak, dan tembaga.

Selain itu, semua orang Arab yang beremigrasi ke utara pulau Arab adalah orang Yaman. Selanjutnya, sejumlah besar dokter dan ilmuwan brilian yang berkontribusi pada pencapaian medis dan penemuan ilmiah juga berasal dari Yaman.

Dengan demikian, peradaban kuno dan kaya ini selalu menjadi penghalang dasar yang menghalangi implementasi skema AS-Israel yang dirancang untuk menyerang semua kekuatan di dunia Arab melalui klan Al Saud.

BACA JUGA:

Yaman sejak Maret 2015 di bawah agresi brutal koalisi pimpinan Saudi. Ratusan ribu orang Yaman tewas atau luka-luka dalam serangan yang dipimpin Saudi, dan sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Koalisi juga telah memberlakukan blokade di pelabuhan dan bandara itu sebagai bagian dari agresinya yang bertujuan untuk memulihkan kekuasaan mantan presiden buronan Abd Rabbuh Mansour Hadi.

Sementara itu, Yaman adalah rumah bagi krisis kemanusiaan terbesar di dunia. Setidaknya 7 juta orang di ambang kelaparan dan ratusan ribu menderita kolera.

Baru-baru ini, koalisi yang dipimpin Saudi telah meningkatkan agresinya di Yaman, melakukan pembantaian di Saada, dan daerah-daerah lainnya.

Pembantaian brutal dilakukan ketika pesawat tempur pimpinan Saudi menyerang sebuah penjara di provinsi barat laut Saada pada hari Jumat.

Jet tempur Saudi menargetkan penjara sementara di Saada, menewaskan atau melukai lebih dari seratus orang, TV Al-Masirah mengutip sumber tersebut.

Sumber-sumber lokal melaporkan bahwa setidaknya 150 orang telah tiba di rumah sakit di Saada termasuk para syuhada atau martir.

Sekitar 2.500 orang dilaporkan berada di penjara saat operasi penyelamatan sedang berlangsung, dengan lusinan dilaporkan masih berada di bawah reruntuhan.

Sementara itu, negara miskin Arab telah kehilangan koneksi internet secara nasional setelah serangan udara yang dipimpin Saudi menargetkan sebuah situs di kota Hodeidah yang diperebutkan, membuat negara yang dilanda perang itu offline.

Gangguan itu dimulai sekitar pukul 01:00 (waktu setempat) pada hari Jumat dan mempengaruhi TeleYemen, perusahaan milik negara yang mengontrol akses internet di negara itu, kata kelompok advokasi NetBlocks.

Yaman “di tengah pemadaman internet skala nasional setelah serangan udara di gedung telekomunikasi,” kata NetBlocks, tanpa menjelaskan lebih lanjut. (ARN)

Sumber: Al-Manar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: