Afghanistan

UNICEF: Lebih dari Satu Juta Anak Afghanistan Diambang Kematian

Tehran, ARRAHMAHNEWS.COM Badan anak-anak PBB (UNICEF) telah memperingatkan bahwa lebih dari satu juta anak di Afghanistan berada dalam risiko kekurangan gizi akut dan kematian, serta menyerukan bantuan kemanusiaan untuk mencegah bencana tersebut.

Pravaran Mahat, seorang spesialis komunikasi di kantor regional UNICEF Asia Selatan, setelah kunjungannya ke Rumah Sakit Anak Indira Gandhi di Kabul pada hari Minggu menyerukan “tindakan segera”.

BACA JUGA:

“UNICEF memperkirakan bahwa tanpa tindakan segera, lebih dari satu juta anak [di Afghanistan] dapat menderita kekurangan gizi akut yang parah tahun ini,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter.

“Itulah sebabnya kami, sebagai UNICEF, mendesak dan meminta mitra dan donor untuk menggalang dukungan di belakang anak-anak di Afghanistan,” tambahnya, dan menekankan “Mereka membutuhkan bantuan. Mereka membutuhkannya sekarang.”

“Petugas kesehatan kewalahan & ibu-ibu kelelahan.” Spesialis Komunikasi @UNICEFROSA, @PravaranMahat, membagikan kesannya setelah mengunjungi Rumah Sakit Anak Indira Gandhi di #Kabul. pic.twitter.com/WMukNBhtsI

— UNICEF Afghanistan (@UNICEFAfg) 23 Januari 2022
Mahat mencatat bahwa petugas kesehatan Afghanistan kewalahan dan para ibu kelelahan serta prihatin dengan kondisi kesehatan anak-anak mereka.

Hampir lima bulan setelah koalisi internasional pimpinan AS dengan tergesa-gesa meninggalkan negara Asia Selatan itu, jutaan warga Afghanistan tertatih-tatih di ambang kelaparan, tanpa makanan dan uang.

Segera setelah Taliban mengepung Kabul pertengahan Agustus, AS dan mitra internasionalnya berlomba untuk memotong akses Afghanistan ke bantuan internasional dan membekukan sekitar $10 miliar aset milik bank sentral negara itu.

Langkah ini memicu keruntuhan cepat keuangan publik dan memicu krisis saat ini. Uni Eropa juga kemudian mengikutinya, menghentikan bantuan pembangunan ke negara itu, diikuti oleh Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

Badan-badan bantuan PBB telah menggambarkan situasi negara itu sebagai salah satu krisis kemanusiaan yang paling cepat berkembang di dunia. Menurut kantor koordinasi kemanusiaan PBB, setengah dari populasi sekarang berjuang melawan kelaparan akut, dan lebih dari sembilan juta orang telah mengungsi.

Badan dunia itu sebelumnya telah memperingatkan bahwa jutaan orang Afghanistan bisa kehabisan makanan sebelum awal musim dingin yang keras dan sekitar satu juta anak berada dalam risiko kelaparan dan kematian.

Fakta bahwa aset Afghanistan senilai miliaran dolar telah dibekukan oleh AS dan sekutunya hanya menambah kesengsaraan warga Afghanistan yang lelah perang.

Pemerintah sementara Taliban telah berulang kali menyerukan pembebasan aset yang dibekukan, tetapi Washington terus menolak seruan tersebut.

Awal tahun ini, PBB mengumumkan peluncuran permohonan dana lebih dari $5 miliar untuk Afghanistan guna mencegah krisis kemanusiaan besar di negara Asia Selatan itu.

Sebagai bagian dari seruan kemanusiaan terbesar yang pernah dilakukan badan global untuk satu negara, dikatakan $ 4,4 miliar diperlukan di Afghanistan, dan $ 623 juta lebih lanjut diperlukan untuk mendukung pengungsi Afghanistan di luar negeri.

Kembali pada bulan Desember lalu, Dewan Keamanan PBB telah dengan suara bulat mengadopsi resolusi yang diusulkan AS untuk membantu bantuan kemanusiaan mencapai Afghanistan, sambil berusaha untuk menjaga dana dari tangan Taliban.

Resolusi itu disambut oleh otoritas Taliban sebagai “langkah baik.”

Pemimpin kelompok itu telah memperingatkan para diplomat Barat bahwa memaksakan sanksi sebagai sarana untuk menekan pemerintahan mereka dapat merusak keamanan dan memicu gelombang pengungsi ekonomi.

Delegasi tingkat tinggi Taliban saat ini sedang mengadakan pembicaraan dengan pejabat Barat di Oslo, Norwegia, dengan fokus pada pembebasan dana yang diblokir oleh AS dan sekutunya. (ARN)

Sumber: PressTV

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: