Internasional

Bassam Sabbagh: AS Berupaya Hidupkan ISIS di Suriah

Suriah, ARRAHMAHNEWS.COM Wakil Tetap Suriah untuk PBB, Bassam Sabbagh, mengatakan bahwa AS berada di belakang serentetan kekerasan mematikan terbaru di provinsi timur laut Hasakah.

Ia memperingatkan bahwa Washington sedang berusaha untuk menghidupkan kembali Daesh/ISIS untuk membenarkan tindakan pendudukannya di negara Arab itu.

BACA JUGA:

Berbicara pada sesi Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu, Sabbagh mengatakan bahwa serangan minggu lalu oleh teroris Daesh/ISIS di penjara Ghwayran yang dikelola Kurdi, tindakan kriminal yang dilakukan oleh para militan SDF (Pasukan Demokrat Suriah) dukungan AS, dan penghancuran infrastruktur publik oleh jet-jet tempur AS menunjukkan kebutuhan mendesak untuk mempertimbangkan dampak dari perkembangan berbahaya tersebut.

Jul 5, 2022

penjara Ghwayran

Diplomat Suriah itu menggarisbawahi bahwa peristiwa baru-baru ini di Hasakah mengharuskan Dewan Keamanan PBB untuk berupaya mengakhiri kehadiran pasukan pendudukan AS di timur laut Suriah dan wilayah selatan al-Tanf.

Ia juga menuntut penghentian dukungan AS untuk SDF dan kelompok teroris pimpinan Kurdi, yang mendatangkan malapetaka di seluruh wilayah Suriah, serta penjarahan sumber daya alam dan aset-aset  Suriah oleh Washington.

Pada hari Rabu, SDF dukungan AS mengatakan mereka telah merebut kembali kendali penuh atas penjara Ghwayran, mengakhiri enam hari pertempuran yang mengubah kota terbesar di timur laut Suriah itu menjadi zona perang.

BACA JUGA:

Lebih dari 100 teroris Daesh melancarkan serangan terhadap penjara Ghwayran pada 20 Januari untuk membebaskan rekan-rekan mereka dari pusat penahanan, yang diperkirakan menampung sekitar 3.500 narapidana Daesh pada saat serangan itu.

Teroris Daesh memasuki penjara setelah dua kendaraan bermuatan bahan peledak menghancurkan pintu masuk dan membunuh para penjaga. Teroris menyebabkan pelarian sejumlah rekan mereka, menyita senjata dan mengambil alih beberapa blok sel.

Upaya pembobolan penjara oleh Daesh dan bentrokan berikutnya, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, menyebabkan 124 teroris Daesh, 50 militan SDF dan tujuh warga sipil tewas. Serangan itu dianggap sebagai operasi teroris paling terkenal dan canggih dari kelompok itu sejak hilangnya kekhalifahan mereka hampir tiga tahun lalu.

Perkembangan itu terjadi ketika kondisi keamanan memburuk di daerah-daerah yang dikuasai SDF di provinsi Raqqah, Hasakah, dan Deir Ezzor di utara dan timur laut Suriah.

Warga lokal Suriah mengeluh bahwa serangan SDF yang terus menerus telah menghasilkan keadaan frustrasi dan ketidakstabilan. Ini sangat mempengaruhi bisnis dan mata pencaharian mereka.

Penduduk mengatakan milisi dukungan AS itu  mencuri minyak mentah dan menolak mengeluarkan uang untuk sektor jasa.

Dewan lokal yang berafiliasi dengan SDF juga dituduh melakukan korupsi keuangan.

Militer AS telah menempatkan pasukan dan peralatan di Suriah timur dan timur laut, dengan Pentagon mengklaim bahwa pengerahan bertujuan untuk mencegah ladang minyak di daerah itu agar tidak jatuh ke tangan teroris Daesh.

Damaskus, bagaimanapun, mengatakan pengerahan militer ilegal itu dimaksudkan untuk menjarah sumber daya negara.

Mantan presiden AS Donald Trump mengakui pada beberapa kesempatan bahwa pasukan Amerika berada di Suriah untuk minyaknya.

Setelah gagal menggulingkan pemerintah Suriah dengan bantuan proksinya dan keterlibatan langsung dalam konflik, pemerintah AS kini telah meningkatkan perang ekonominya di negara Arab. (ARN)

Sumber: Al-AhedNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: