Hot News

Buntut Kekacauan di Penjara Al-Sina’a, AS Relokasi 750 Teroris ISIS

Suriah, ARRAHMAHNEWS.COM Ratusan teroris Daesh (ISIL atau ISIS), termasuk sejumlah besar pemimpin kelompok berkebangsaan asing, dilaporkan telah dipindahkan dari provinsi Hasakah, Suriah, ke Deir Ezzur di bawah perlindungan udara yang disediakan oleh pesawat pengintai Ameirka.

Sumber mengatakan kepada kantor berita SputnikNews bahwa pasukan AS mengambil keuntungan dari kekacauan di penjara Al-Sina’a Hasakah (juga dikenal sebagai Ghwayran) dan memindahkan 750 elemen Daesh, yang sebagian besar berkebangsaan Arab, Belgia dan Belanda, ke Deir Ezzor.

BACA JUGA:

Sumber tersebut mengatakan sejumlah besar pemimpin kelompok Daesh melarikan diri secara terkoordinasi dari penjara Al-Sina’a setelah kelompok teror merebut penjara dan bentrok dengan Pasukan Demokrat Suriah (SDF), aliansi yang didukung AS yang sebagian besar terdiri dari orang Kurdi, pasukan yang berperang melawan Damaskus.

Jul 6, 2022

Teroris ISIS

Pesawat pengintai koalisi pimpinan AS melakukan operasi pemantauan dan bimbingan di jalan bypass untuk mengamankan kedatangan teroris ke tujuan mereka, tambah sumber itu.

Sumber juga menegaskan bahwa proses relokasi dilakukan dengan menggunakan SUV dan bus.

Tugas milisi SDF adalah membuat kekacauan di penjara dan sekitarnya untuk mengalihkan perhatian dari tujuan kendaraan yang membawa teroris Daesh, menurut sumber.

Berbicara pada pertemuan Dewan Keamanan, Perwakilan Tetap Suriah untuk PBB, Bassam Sabbagh menghubungkan serangan di Hasakah dengan Daesh dan pasukan pendudukan Amerika, serta menekankan bahwa anggota koalisi pimpinan AS mendaftarkan teroris untuk menyebarkan kekacauan.

“Amerika Serikat menggunakan terorisme untuk menargetkan instalasi sipil, termasuk sekolah dan rumah sakit… pasukan pendudukan AS memindahkan teroris Daesh dari pusat penahanan dan ‘mendaur ulang’ mereka, seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa baru-baru ini, mencoba memberikan alasan untuk kehadiran mereka di Suriah, yang hanya menandakan dukungan untuk milisi separatis,” katanya.

BACA JUGA:

Mengutuk beberapa negara Barat karena menolak memulangkan tentara bayaran mereka, Sabbagh meminta Amerika Serikat dan Turki untuk menarik pasukan mereka dari Suriah.

Sementara itu, Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyanskiy menekankan bahwa teroris Daesh telah menyerbu penjara Al-Sina’a dengan bahan peledak dalam serangan yang direncanakan dengan baik.

Kemudian, tambahnya, gerilyawan bersenjata lokal, dengan dukungan pasukan Amerika, melakukan serangan udara intensif di daerah itu, berdampak parah pada infrastruktur sipil dan membunuh sejumlah warga Suriah yang tidak diketahui jumlahnya.

“Retorika tinggi dari Amerika Serikat sekali lagi sangat berbeda dari apa yang mereka lakukan di lapangan,” Polyanskiy menekankan dan menambahkan bahwa pasukan AS terus mengabaikan langkah-langkah untuk melindungi warga sipil.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mitra kemanusiaannya harus menuntut laporan lengkap dari Washington tentang jumlah korban sipil selama insiden itu, kata utusan Rusia itu, seraya menambahkan, “Negara-negara Barat terus memainkan standar ganda, bukti bahwa mereka memprioritaskan tujuan politik lebih tinggi daripada tujuan-tujuan untuk mengakhiri terorisme di Suriah.” (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: