Bahrain

Al-Wefaq: Kunjungan Gantz ke Bahrain Langgar Garis Merah

Manamah, ARRAHMAHNEWS.COM Kelompok Al-Wefaq Bahrain menegaskan “Penolakan atas kunjungan Menteri Keamanan Israel Benny Gantz ke Bahrain,” mengingat kunjungannya telah “memprovokasi semua perasaan warga Bahrain dan pelanggaran garis merah.”

Al-Wefaq mengatakan, “Kunjungan ini, tanpa pengumuman sebelumnya, bertujuan untuk menghindari protes dan demonstrasi, serta penolakan populer terhadap normalisasi”.

BACA JUGA:

“Sistem pemerintahan di Bahrain sedang dalam krisis, dan tidak memiliki mandat populer untuk melakukan praktik seperti itu, dan itu adalah rezim yang terisolasi secara populer dalam normalisasi dengan pendudukan,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan oleh Al-Wefaq.

Jul 5, 2022

Menhan Israel di Bahrain

“Posisi rakyat Bahrain tegas dan keras dalam menolak perilaku otoritas dan proyek non-nasionalnya, bahwa setiap perjanjian keamanan atau militer dengan Israel tidak memiliki legitimasi dan nilai serta tidak dilindungi oleh kontrak hukum apa pun, dan siapa pun yang menyimpulkannya tidak memiliki pembenaran untuk itu.”

Asosiasi tersebut menunjukkan “Tingkat krisis konstitusional politik antara rakyat Bahrain dan kelompok yang berkuasa semakin dalam dan meningkat, bahwa upaya kelompok tirani ini pada Israel untuk mencari perlindungan dan dukungan berkontribusi pada isolasi lebih lanjut.”

BACA JUGA:

Kemarin, Gantz dan pihak berwenang Bahrain menandatangani “perjanjian kerja sama keamanan”, setelah Menteri Pertahanan Israel tiba di Bahrain pada hari Rabu. Media Israel menggambarkan perjanjian ini sebagai “bersejarah.”

Media Israel melaporkan bahwa Menteri Keamanan Benny Gantz bertemu dengan Raja Bahrain, Hamad bin Isa Al Khalifa di istananya. Dia juga bertemu dengan Putra Mahkota dan Perdana Menteri Salman bin Hamad Al Khalifa, serta Panglima -Kepala Angkatan Bersenjata Bahrain, Khalifa bin Hamad Al Khalifa, dan Menteri Pertahanan Bahrain Abdullah bin Hassan Al Nuaimi.

Menurut situs web Pertahanan Israel, salah satu tujuan lain di balik kunjungan Gantz ke Bahrain adalah untuk “mengalokasikan pelabuhan laut di Bahrain, dengan tujuan memanfaatkan atau menggunakannya sebagai pangkalan angkatan laut Israel melawan Iran, dengan kemitraan atau mediasi Amerika dan dengan persetujuan Bahrain.” (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: