Amerika

AS Militerisasi Teluk Persia untuk Picu Ketegangan Regional

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM Amerika Serikat sedang membangun kehadiran militernya di kawasan Teluk Persia dan memicu ketegangan, bertentangan dengan klaimnya tentang penarikan yang direncanakan dari Timur Tengah.

Washington baru-baru ini berjanji untuk mengerahkan kapal perusak USS Cole dan jet tempur generasi ke-5 ke wilayah tersebut dengan kedok mendukung sekutunya, UEA, dalam menghadapi serangan balasan Yaman.

BACA JUGA:

Ia juga mengumumkan kemungkinan penjualan suku cadang senilai $65 juta untuk sistem rudal Homing All the Way Killer (HAWK), Patriot dan Terminal High Altitude Air Defense (THAAD) ke Emirat.

Jul 6, 2022

Militer AS di Teluk Persia

UEA telah banyak berinvestasi dalam sistem pertahanan AS yang dilaporkan telah diperoleh dengan biaya lebih dari $ 1 miliar, tetapi itu tidak cukup.

“Perang di Timur Tengah yang lebih luas yang telah lama mengepung Uni Emirat Arab sekarang telah merambah kehidupan sehari-hari di negara sekutu AS ini, mengancam untuk menarik Amerika lebih jauh ke Timur Tengah”, Associated Press mengatakan pada hari Sabtu.

“Radio bincang-bincang Dubai membuka siaran berita dengan serangan terbaru. Sebuah pesan baru di beberapa segmen komersial mendesak masyarakat untuk tidak membagikan ‘rumor’ – sebuah pengingat tentang bagaimana negara otokratis yang sudah sangat membatasi berbicara ini telah mengkriminalkan berbagi video yang menunjukkan serangan atau intersepsi rudal,” AP melaporkan.

Pekan lalu, AS meluncurkan latihan angkatan laut di Timur Tengah, dijuluki Latihan Maritim Internasional 2022 (IMX 22), menyatukan angkatan laut rezim Israel dan diduga 60 negara di kawasan seperti Arab Saudi.

BACA JUGA:

Latihan dimulai dari Armada Kelima Angkatan Laut AS di Bahrain, meliputi Teluk Persia, Laut Arab, Teluk Oman, Laut Merah, dan Samudra Hindia Utara.

“Latihan tersebut dapat ditafsirkan sebagai tindakan kerusakan tanpa tujuan selain meningkatkan ketegangan regional pada saat kritis saat ini, ketika pembicaraan sedang berlangsung di Wina untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015,” Nour News melaporkan.

Menurut Associated Press, “penggelaran Cole dan jet tempur canggih yang dijanjikan berarti lebih banyak peralatan Amerika akan segera tersedia di Emirat.”

Situasinya sangat mirip dengan AS di Eropa Timur, di mana pasukan Amerika dan aset militer telah dikerahkan di tengah klaim Washington tentang invasi Rusia.

Langkah-langkah yang mengkhawatirkan bahkan telah menuai kritik dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy yang mengatakan negara-negara Barat menimbulkan kepanikan yang menempatkan beban berat pada ekonomi negara itu dengan peringatan akan invasi Rusia yang akan segera terjadi.

Adapun UEA, Departemen Luar Negeri AS telah mendesak Amerika untuk “mempertimbangkan kembali perjalanan karena ancaman serangan rudal atau drone.” Kantor Luar Negeri Inggris dengan tegas memperingatkan bahwa “serangan lebih lanjut sangat mungkin terjadi.” Prancis sementara itu akan mengirim jet tempur Rafale yang berbasis di UEA untuk misi pengawasan, deteksi, dan intersepsi jika perlu, kata duta besar Prancis Xavier Chatel.

Namun bar dan hotel di Dubai tetap sibuk ketika kota itu menyambut para pelancong dan pebisnis setelah melakukan kampanye vaksinasi besar-besaran di tengah pandemi virus corona.

Tetapi menjaga bisnis tetap berjalan mengharuskan UEA untuk tetap tenang, yang tidak mungkin dilakukan oleh Amerika Serikat. (ARN)

Sumber: PressTV

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: