Hot News

Di Yaman Ada Jutaan Rayan Akibat Perang Brutal Saudi-UEA

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Menteri Luar Negeri Yaman, Hisham Sharaf, menyampaikan belasungkawa kepada rakyat Maroko dan keluarga dari “Rayan“, yang meninggal pada Sabtu lalu, lima hari setelah ia jatuh ke dalam sumur di kota Chefchaouen.

Hari ini, Maroko sedang berkabung atas Rayan ke tempat peristirahatan terakhirnya dalam sebuah tragedi yang mengguncang dunia, meninggalkan keterkejutan dan kesedihan yang luar biasa.

Baca: 

Sharaf kepada kantor berita Saba mengatakan bahwa “saat orang-orang Yaman meratapi kepergian Rayan, dan berbela sungkawa atasnya. Itu mengingatkan orang-orang Arab dan masyarakat dunia akan kenyataan pahit dan menyakitkan dari penderitaan jutaan anak-anak Yaman yang hidup di tengah blokade dan perang brutal, serta perampasan hak-hak anak paling dasar di zaman modern.”

“Kehidupan anak-anak Yaman menjadi tidak berarti bagi para pembela hak-hak anak dan masyarakat internasional secara keseluruhan, karena hak-hak paling dasar mereka telah dirampas. Ada ratusan ribu anak-anak Yaman yang menderita sebagai akibat dari agresi AS-Saudi-Emirat dan pengepungan.”

Menteri Yaman menegaskan bahwa “sejumlah besar anak-anak Yaman dengan kasus-kasus yang sulit ditangani di dalam negeri, dan membutuhkan perawatan di luar negeri, sekarat di hadapan seluruh dunia, karena memburuknya kemampuan kesehatan nasional, sistem, dan penutupan bandara Sana’a.”

Dia juga menekankan bahwa “anak-anak Yaman mempertaruhkan hidup mereka setiap hari selama tujuh tahun ketika mereka pergi ke sekolah, karena koalisi terus menargetkan sekolah dan bus, serta ratusan ribu dari mereka telah kehilangan kemampuan untuk pergi ke sekolah, karena kondisi kehidupan keluarga mereka, dan kelangkaan yang berkelanjutan bahkan tidak adanya minyak, karena penahanan kapal bahan bakar dan tidak mengizinkannya memasuki pelabuhan Hodeidah.”

Menteri Sharaf menilai bahwa “kelanjutan agresi oleh pemerintah Arab Saudi dan UEA terhadap rakyat Yaman adalah pelanggaran berbahaya yang tidak akan dilupakan oleh sejarah, dan itu akan menjadi titik hitam dalam sejarah hubungan antara Yaman, Arab Saudi dan UEA.”

Menteri Luar Negeri di pemerintahan Sana’a menegaskan kembali “perlunya mengakhiri agresi, menghentikan semua operasi militer di wilayah Yaman, mengangkat pengepungan, dan membuka pelabuhan udara, darat dan laut, terutama Bandara Internasional Sana’a, untuk penerbangan sipil dan komersial,” mengingat ini “akan berdampak positif pada penciptaan suasana negosiasi dan penyelesaian politik yang komprehensif, membawa perdamaian ke Yaman, dan memastikan keamanan dan stabilitas negara-negara di kawasan.” (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen.

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: