Amerika

Dikepung Demonstran, Ibu Kota Kanada Umumkan Kondisi Darurat

Kanada, ARRAHMAHNEWS.COM – Walikota Ottawa Jim Watson menyatakan keadaan darurat, dengan alasan “bahaya serius dan ancaman terhadap keselamatan dan keamanan penduduk”.

Status Darurat diumumkan setelah Konvoi Kemerdekaan pengemudi truk dan pendukung pejalan kaki mereka terus menduduki ibu kota. Sebelum ini Watson mengeluhkan bahwa polisi kalah jumlah dengan para demonstran. Ia mengindikasikan keinginannya agar pemerintah federal membantu meredam protes.

“Situasi pada saat ini benar-benar di luar kendali karena orang-orang yang berunjuk rasa melakukan aksi,” kata Watson kepada radio Newstalk. “Mereka memiliki jauh lebih banyak orang daripada petugas polisi yang kita memiliki. Saya telah menunjukkan kepada kepala polisi bahwa kita harus jauh lebih gesit dan proaktif dalam hal kegiatan ini.”

BACA JUGA:

Mendeklarasikan keadaan darurat mencerminkan bahaya dan ancaman serius terhadap keselamatan dan keamanan penduduk yang ditimbulkan oleh demonstrasi yang sedang berlangsung dan menyoroti perlunya dukungan dari yurisdiksi dan tingkat pemerintahan lain

Jul 7, 2022

Sebelum mengumumkan keadaan darurat, Watson memohon kepada pemerintah federal untuk “duduk dan berdiskusi, semacam mediasi untuk menyelesaikan situasi ini yang sekarang menyebar ke seluruh negeri.”

Sementara Kepala Polisi Peter Sloly telah berulang kali mengklaim “semua opsi ada di atas meja,” PM Justin Trudeau pekan lalu mengesampingkan pengerahan militer. Ia mengatakan tanggapan seperti itu harus menjadi pilihan terakhir. Para pengunjuk rasa telah berjanji untuk bertahan sampai pemerintah mencabut mandat vaksinasi dan kode QR “paspor kesehatan.”

BACA JUGA:

Sekitar 5.000 orang dan 1.000 kendaraan turun ke pusat kota Ottawa pada hari Sabtu, bergabung dengan orang banyak yang sudah hadir pada hari kesepuluh demonstrasi yang masih berlangsung. Sebuah kontra-protes yang lebih kecil terjadi di Balai Kota.

Para pengunjuk rasa sebagian besar menahan diri dari kekerasan dan perusakan properti, namun itu tidak menghentikan Sloly dan penentang konvoi lainnya untuk menamakannya dengan kerusuhan Capitol yang dianggap sebagai “pemberontakan” pada 6 Januari. Pihak berwenang telah menempatkan barikade berat di titik-titik persimpangan utama di seluruh pusat kota dan menutup jalan dalam upaya untuk mencegah parade truk yang tak ada habisnya. (ARN)

Sumber: RT

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: