Pernyataan Pejabat Ukraina Saling Bertentangan soal Dialog dengan Rusia

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Beberapa pejabat Ukraina mengeluarkan pernyataan yang saling bertentangan mengenai apakah Kiev menolak atau menerima proposal Moskow untuk perundingan, pasca peluncuran Operasi Khusus Militer Rusia ke negara itu.

Rusia Today melaporkan pada Hari Sabtu (26/02) bahwa juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, menyatakan Operasi militer Rusia di Ukraina berlanjut setelah kepemimpinan negara itu menolak untuk berunding.

BACA JUGA:

Presiden Vladimir Putin sebelumnya memerintahkan pasukan Rusia untuk menghentikan kemajuan mereka pada hari Jumat. Moskow menunggu tanggapan dari Kiev. Namun kemudian serangan berlanjut pada hari Sabtu.

Pernyataan Pejabat Ukraina Saling Bertentangan soal Dialog dengan Rusia
Zelensky

Bertentangan dengan klaim Moskow, di hari yang sama, sekretaris pers Zelensky, Sergey Nikiforov, mengatakan bahwa presidennya telah menerima proposal Presiden Rusia Vladimir Putin dan siap untuk merundingkan perdamaian dan gencatan senjata.

 

“Saya harus membantah tuduhan bahwa kami telah menolak untuk melakukan pembicaraan. Ukraina selalu dan siap untuk merundingkan perdamaian dan gencatan senjata. Ini adalah posisi permanen kami. Kami telah menerima proposal presiden Rusia,” tulisnya di akun Facebook, sebagaimana dikutip TASS.

Rusia Today, sementara itu, melaporkan bahwa Alexey Arestovich, seorang penasihat di kantor Zelensky, juga mengkonfirmasi kepada media Ukraina bahwa Kiev telah menolak pembicaraan dengan Rusia, menyalahkan “persyaratan” yang diajukan oleh Moskow melalui perantara.

“Itu adalah upaya untuk memaksa kami menyerah,” katanya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

BACA JUGA:

Namun, beberapa saat kemudian, pejabat lain di kantor Zelensky, Mikhail Podolyak, mengatakan kepada outlet Rusia RBC bahwa Kiev tidak menolak negosiasi.

“Tidak diragukan lagi, Ukraina tidak menolak untuk bernegosiasi,” katanya, menggarisbawahi bahwa negosiasi belum terjadi. “Ukraina dan Presiden Zelensky dengan tegas menolak setiap syarat yang tidak dapat diterima atau seperti ultimatum dari pihak Rusia.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Jumat bahwa dia siap untuk duduk untuk berbicara dengan Rusia guna mengakhiri permusuhan antar negara. Pada hari yang sama, Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa Moskow siap untuk mengadakan pembicaraan di Minsk, Belarusia. Ia kemudian mengklaim bahwa pihak Ukraina pertama-tama menawarkan untuk memindahkan pertemuan ke Warsawa, Polandia, dan kemudian berhenti merespons.

Rusia memulai operasi militernya di Ukraina Kamis pagi. Mengumumkan langkah tersebut, Putin meluncurkan daftar panjang keluhan mengenai keadaan hubungan Rusia-Ukraina, yang menurun setelah kudeta 2014 di Kiev.

Pemimpin Rusia itu mengatakan Moskow bertujuan untuk mempertahankan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk, serta untuk melakukan “demiliterisasi dan denazifikasi” Ukraina.

Putin sebelumnya mengatakan bahwa Ukraina tidak boleh bergabung dengan NATO, yang infrastruktur militernya dianggap Moskow sebagai ancaman.

Ada laporan penembakan dan baku tembak di Kiev dan di tempat lain di Ukraina pada Sabtu pagi. Kedua belah pihak saling menuduh membunuh warga sipil. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: