Atwan: Kenapa Sekutu AS di Teluk Bela Rusia?

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Analis Abdel Bari Atwan menjelaskan Israel mungkin telah memutuskan untuk memihak Amerika dalam krisis Ukraina, tetapi mitra dan sekutu Arabnya terbagi atas masalah ini. Beberapa mendukung Rusia dan yang lain mengecam invasi militernya ke Ukraina. Sementara mayoritas Arab tetap netral, mengeluarkan pernyataan tidak berkomitmen tentang dialog, solusi politik, dan penghormatan terhadap prinsip-prinsip hukum internasional.

Penting untuk mempertimbangkan dan menganalisis motif di balik empat sikap yang diambil oleh negara-negara Arab dan Teluk:

BACA JUGA:

Pertama: Postur po-Rusia secara implisit dikejutkan oleh Arab Saudi dalam pernyataan yang dikeluarkan setelah percakapan telepon antara Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Pernyataan itu menguraikan komitmen berkelanjutan kerajaan terhadap perjanjian ‘OPEC+’ pada tingkat produksi minyak yang ditengahi oleh Rusia. Ini secara implisit mengacu pada tekanan AS untuk meningkatkan produksi guna menurunkan harga dan meredakan ketegangan pada ekonomi Barat.

Atwan: Kenapa Sekutu AS di Teluk Bela Rusia?
Foto Biden dan Putin saling jabat tangan

Kedua: Dukungan resmi Qatar pada AS dan kecaman terhadap Rusia, tercermin dalam pernyataan Menteri Luar Negeri Sheikh Mohammed bin Abderrahman Al Thani bahwa negaranya berdiri dengan “kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas teritorial Ukraina dalam batas-batas yang diakui secara internasional.” Itu berarti menentang pengakuan Rusia atas republik Ukraina timur, Donetsk dan Lugansk, yang memisahkan diri dan intervensi militernya dalam mendukung kedua wilayah tersebut.

Ketiga: Abstainnya UEA, yang saat ini menjadi anggota bergilir Dewan Keamanan PBB, dalam pemungutan suara pada rancangan resolusi yang ditulis AS mengutuk agresi Rusia terhadap Ukraina dalam istilah yang paling keras dan menuntut penarikan segera pasukannya.

BACA JUGA:

Keempat: Ketidakberpihakan Liga Arab. Pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan darurat perwakilan permanen – yang diserukan oleh Mesir dan diketuai oleh Kuwait – menghindari mengutuk atau mendukung langkah Rusia, dan cukup dengan bahasa berbunga-bunga tentang perlunya menghormati Piagam PBB dan hukum internasional serta mendukung upaya untuk menyelesaikan masalah krisis secara damai.

Semua produsen minyak dan gas Teluk memiliki kepentingan yang jelas dalam mempertahankan harga energi dunia setinggi langit yang didorong lebih tinggi oleh krisis.

Tetapi penegasan Arab Saudi tentang komitmennya terhadap kesepakatan produksi yang dicapai dengan Rusia melampaui ini. Ini pasti akan menyebabkan perselisihan dengan pemerintah AS dan Presiden Joe Biden.

Dia telah menelepon Raja Salman untuk mendesaknya menaikkan produksi minyak Saudi untuk membanjiri pasar dan menurunkan harga, untuk membantu ekonomi Amerika dan Eropa serta menebus setiap pengurangan pasokan minyak Rusia selama krisis Ukraina.

Tantangan yang jelas bagi pelindung dan sekutu strategis historis Arab Saudi ini dapat dilihat sebagai peringatan bagi Gedung Putih: bahwa ia dapat beralih ke pihak Rusia jika Biden terus mengabaikan, tidak mengakui, dan menolak untuk berbicara dengan penguasa de facto kerajaan, Mohammed bin Salman. Biden bersikeras hanya berurusan dengan Raja Salman, aturan yang dilanggar setidaknya dua kali oleh Macron.

Krisis Ukraina, yang dapat berkembang menjadi perang dunia ketiga, diperlakukan sebagai masalah ‘jika Anda tidak bersama kami, Anda menentang kami’. Pemerintah AS tidak mungkin mentolerir sikap adil atau netral dari pihak sekutu Teluknya, terutama Arab Saudi, yang belum secara resmi mengomentari perang tersebut.

Pertanyaan yang diajukan di koridor politik Teluk adalah apakah Mohammed bin Salman dapat menahan kemarahan Washington atas kejutannya dengan Rusia, dan apa konsekuensinya.

Pertanyaan yang sama dapat ditujukan kepada Qatar dan penguasanya, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani. Dia dengan tegas mengambil sisi Amerika dalam kecaman terselubung menteri luar negerinya atas invasi. Ini tidak akan membuatnya disayangi oleh mitra Rusia-nya di Forum Negara Pengekspor Gas (GECF), yang mengadakan pertemuan tingkat puncak di Doha pekan lalu, yang tidak dihadiri Presiden Vladimir Putin.

Ketegangan Qatar dimulai ketika Biden mengundang Sheikh Tamim ke Washington. Dia setuju untuk menggunakan gas Qatar untuk membantu menutupi kekurangan pasokan gas Rusia ke Eropa karena krisis Ukraina. Dia adalah satu-satunya pemimpin Teluk yang bertemu dengan Biden di Gedung Putih, di mana ia diangkat ke status ‘sekutu utama non-NATO’.

BACA JUGA:

Perbedaan yang jelas antara negara-negara Teluk atas Ukraina telah tercermin dalam liputan media mereka tentang krisis tersebut. Pemirsa telah mendeteksi kemiringan ke sudut pandang Rusia oleh saluran unggulan al-Arabiya, Arab Saudi. Saluran Al Jazeera Qatar telah mencerminkan pandangan AS/Eropa, meskipun ada upaya untuk memberikan liputan bergulirnya tampilan ketidakberpihakan profesional. Untuk bagiannya, Sky News Arabia milik Abu Dhabi berdiri di antara keduanya.

Tidak jelas apakah abstainnya UEA dalam pemungutan suara Dewan Keamanan telah disetujui sebelumnya dengan pemerintah AS. Jika tidak, itu akan menyebabkan masalah dalam hubungan UEA dengan AS dan menimbulkan kemarahan Amerika dalam beberapa bentuk atau lainnya. Dan mungkin tidak ada cukup waktu untuk memperbaiki kerusakan.

Orang-orang Arab tidak memiliki kepentingan dalam perang ini. Netralitas, bagi mereka adalah posisi yang paling bijaksana untuk diambil. Pepatah Afrika “ketika gajah berkelahi, rumputlah yang menderita” berlaku di sini, khususnya di negara-negara Teluk. (ARN)

Sumber: Raialyoum

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: