Amerika

Presiden AS Umumkan Larangan Impor Minyak dan Gas Rusia

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan larangan total impor energi Rusia, termasuk minyak dan gas.

“Hari ini saya mengumumkan Amerika Serikat menargetkan arteri utama ekonomi Rusia. Kami melarang semua impor minyak dan gas serta energi Rusia. Itu berarti minyak Rusia tidak lagi dapat diterima di pelabuhan AS dan rakyat Amerika akan memberikan pukulan kuat lainnya terhadap mesin perang Putin,” kata Biden dalam pidato yang disiarkan televisi pada Selasa pagi.

BACA JUGA:

“Ini adalah langkah yang mendapat dukungan bipartisan yang kuat di Kongres dan saya percaya pada negara ini. Amerika telah bersatu untuk mendukung rakyat Ukraina dan memperjelas bahwa kami tidak akan menjadi bagian dari mensubsidi perang Putin,” tambah Biden.

Biden mengatakan dia telah berkonsultasi dengan sekutu di seluruh dunia sebelum membuat keputusan, terutama di Eropa. “Kami bergerak maju dengan larangan ini dengan pemahaman bahwa banyak mitra dan sekutu Eropa kami mungkin tidak dalam posisi untuk bergabung dengan kami,” katanya, menunjuk pada kemampuan produksi minyak domestik Amerika dibandingkan dengan sekutu NATO-nya.

Presiden AS Umumkan Larangan Impor Minyak dan Gas Rusia

Joe Biden

“Tetapi kami bekerja sama dengan Eropa dan mitra kami untuk mengembangkan strategi jangka panjang untuk mengurangi ketergantungan mereka pada energi Rusia,” kata Biden.

“Ini adalah langkah yang kami ambil untuk menimbulkan rasa sakit lebih lanjut pada Putin, tetapi akan ada biaya juga di sini di Amerika Serikat,” kata Biden, menambahkan bahwa “mempertahankan kebebasan memiliki biaya.”

BACA JUGA:

Biden menyalahkan Putin atas kenaikan harga gas yang harus dibayar orang Amerika. “Sejak Putin memulai pembangunan militernya di perbatasan Ukraina, sejak saat itu, harga gas naik 75 sen di Amerika. Dan dengan tindakan ini akan naik lebih jauh, ”katanya. Presiden juga meminta produsen minyak Amerika untuk menahan diri dari “mencari keuntungan atau menaikan harga” saat ini.

Impor minyak Rusia AS hampir tiga kali lipat pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020, rata-rata sekitar 209.000 barel per hari, menurut angka Administrasi Informasi Energi.

Biden juga mengomentari sanksi yang dijatuhkan pada Moskow oleh AS dan sekutunya, dengan mengatakan telah menimbulkan “kerusakan signifikan” pada ekonomi Rusia.

“[Sanksi telah] menyebabkan ekonomi Rusia terus terang melemah. Rubel Rusia sekarang turun 50%…Satu rubel sekarang bernilai kurang dari satu sen Amerika. Dan mencegah bank sentral Rusia menopang rubel untuk menjaga nilainya, mereka tidak akan bisa melakukannya sekarang.

Kami memotong bank-bank terbesar Rusia dari sistem keuangan internasional dan itu melumpuhkan kemampuan mereka untuk melakukan bisnis dengan seluruh dunia. Selain itu, kami mencekik akses Rusia ke teknologi, seperti semikonduktor, yang [akan] melemahkan kekuatan ekonominya dan melemahkan militernya selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata Biden. (ARN)

Sumber: Al-Manar

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: