Densus 88 Tembak Mati Seorang Dokter Aktivis HASI dan Amir JI

Sukoharjo, ARRAHMAHNEWS.COMTersangka teroris yang ditembak mati oleh Detasemen Khusus atau Densus 88 Antiteror Polri merupakan seorang dokter yang aktif di lembaga Hilal Ahmar Society Indonesia (HASI) di wilayah Sukoharjo, Jawa Tengah pada Rabu (9/3) malam.

Dewan Keamanan PBB (UN Security Council) pun mengungkapkan HASI merupakan sayap Jemaah Islamiyah dan beroperasi sejak 2011 di Indonesia. Dalam hal ini, UNSC mengatakan bahwa JI menyalahgunakan dana amal dari organisasi tersebut terkait dengan tindakan kekerasan dan teror. Selain JI, HASI juga terafiliasi dengan organisasi teroris Al-Qaeda.

BACA JUGA:

Polisi mengatakan Sunardi merupakan salah satu Amir di JI. Amir adalah sebutan bagi pimpinan di jaringan JI. Ia menjelaskan bahwa SU bertindak sebagai deputi dakwah dalam jaringan teroris tersebut.

Densus 88 Tembak Mati Seorang Dokter Aktivis HASI dan Amir JI
KTP dokter Sunardi

Menurutnya, SU (Sunardi) memiliki peran sebagai penasehat di jaringan tersebut.

“Yang bersangkutan sebagai penasehat amir JI dan juga penanggung jawab Hilal Ahmar Society,” kata Ramadhan.

Kepala Bagian Bantuan Operasi (Kabagbanops) Densus 88 Antiteror Polri Kombes Aswin Siregar membenarkan bahwa tersangka itu bernama Dokter Sunardi.

“Ya benar (dokter Sunardi). Penjelasannya nanti akan disampaikan oleh Div Humas ya,” kata Aswin saat dikonfirmasi, Kamis (10/3).

BACA JUGA:

Sementara, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan bahwa Sunardi merupakan petinggi di jaringan teroris Jamaah Islamiyah (JI).

Diketahui, Hilal Ahmar Society sebelumnya dimasukkan ke dalam daftar terduga teroris dan organisasi teroris di Indonesia. Dokumen tersebut pun dapat diakses di situs Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK).

Diketahui, SU (Sunardi) hendak ditangkap oleh Densus 88 di wilayah Sukoharjo, Jawa Tengah pada Rabu (9/3) malam. Dia merupakan warga setempat yang diduga terafiliasi dengan jaringan teroris.

Selama penangkapan, polisi menyebutkan bahwa SU (Sunardi) melakukan perlawanan sehingga harus ditembak.

Ramadhan mengatakan, petugas sempat mencoba menghentikan laju mobil bak yang dikendarai oleh tersangka SU (Sunardi). Polisi menaiki mobil dari arah belakang dan memberikan peringatan agar tersangka menghentikan lajunya. (ARN)

Artikel ini telah dimuat CNNIndonesia

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: