PBB: Jutaan Warga Yaman dalam Resiko Bencana

New York, ARRAHMAHNEWS.COM Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres memperingatkan bahwa jutaan orang di Yaman berada dalam risiko bencana setelah hampir tujuh tahun agresi dan pengepungan Saudi, di tengah kurangnya dana untuk bantuan kemanusiaan.

“Selama tujuh tahun dan terus bertambah, rakyat Yaman telah menghadapi kematian, kehancuran, pengungsian, kelaparan … dalam skala besar,” kata Guterres saat membuka konferensi janji global pada hari Rabu (16/03), dikutip PressTV.

BACA JUGA:

“Kesulitan pendanaan berisiko menimbulkan bencana,” tambahnya.

Guterres mencatat bahwa PBB dan mitra telah dipaksa untuk “mengurangi atau menutup” sekitar dua pertiga dari program penyelamatan jiwa karena kurangnya dana yang memperburuk krisis kemanusiaan di negara miskin itu.

“Ransum makanan baru saja dikurangi untuk delapan juta orang, dengan konsekuensi yang menghancurkan,” katanya, memperingatkan bahwa “Dalam beberapa minggu mendatang, hampir empat juta orang di kota-kota besar sekarang mungkin kehilangan akses ke air minum yang aman.”

PBB: Jutaan Warga Yaman dalam Resiko Bencana
Potret anak Yaman

“Dan satu juta perempuan serta anak perempuan mungkin kehilangan akses layanan kesehatan reproduksi dan kekerasan berbasis gender, sebuah hukuman mati di negara di mana satu perempuan meninggal setiap dua jam akibat komplikasi selama kehamilan dan persalinan karena penyebab yang dapat dicegah.”

Kepala bantuan kemanusiaan PBB, Martin Griffiths, menekankan bahwa hampir 4,3 miliar dolar dibutuhkan tahun ini untuk membantu 17,2 juta orang.

Permohonan bantuan mendesak ini mendapat sikap dingin pada acara perjanjian karena dananya kurang dari sepertiga.

BACA JUGA:

“Kami mendengar 36 donor menjanjikan hampir 1,3 miliar dolar untuk respons kemanusiaan… Sungguh mengecewakan bahwa kami belum bisa, untuk mendapatkan janji dari beberapa pihak yang kami pikir mungkin akan kami dengar,” kata Griffiths pada hari itu.

Arab Saudi dan sejumlah sekutu regionalnya, termasuk Uni Emirat Arab (UEA), melancarkan perang brutal terhadap Yaman pada Maret 2015. Perang itu dimaksudkan untuk melenyapkan gerakan Houthi Ansarullah Yaman yang populer dan memasang kembali rezim sebelumnya.

Konflik, disertai dengan pengepungan yang ketat, telah gagal mencapai tujuannya, tetapi telah menewaskan ratusan ribu orang Yaman.

Koalisi yang dipimpin Saudi telah mencegah pengiriman bahan bakar mencapai Yaman, sambil menjarah sumber daya negara miskin itu.

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Kemanusiaan (OCHA), lebih dari 23 juta, dari 31,9 juta orang di Yaman, menghadapi kelaparan, penyakit, dan risiko yang mengancam jiwa lainnya karena layanan dasar dan ekonomi negara itu runtuh. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: