PM Israel Terancam Dikudeta Setelah Koalisi Pecah

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Pemerintah Israel mulai runtuh setelah Yamina MK dan koalisi whip Idit Silman mengumumkan pengunduran dirinya dari pemerintah, media Israel melaporkan.

Dengan ini, pemerintah PM Naftali Bennett kehilangan mayoritasnya di Knesset, membuatnya bersaing ketat dengan oposisi di 60-60. Jika satu orang tambahan meninggalkan koalisi, pemerintah dapat dimakzulkan dalam undang-undang yang diajukan oleh oposisi yang akan membubarkan Knesset, The Jerusalem Post melaporkan.

BACA JUGA:

Jika oposisi memiliki mayoritas, mereka dapat mencoba membentuk pemerintahan baru bahkan tanpa harus pergi ke pemilihan. Semakin banyak anggota koalisi yang membelot, semakin mudah opsi ini bagi mereka.

PM Israel Terancam Dikudeta Setelah Koalisi Pecah
Yamina MK

Mantan PM Benjamin Netanyahu memberi selamat kepada Silman atas keputusannya, berterima kasih padanya “atas nama banyak orang di Israel yang menunggu saat ini.”

Namun, MK Partai Buruh Gilad Kariv mengatakan dengan jelas bahwa ketidaksepakatan atas chametz itu “bukan masalah sebenarnya,” dan menambahkan bahwa “pemerintah selalu berhati-hati dalam hal agama dan negara”.

Silman meninggalkan koalisi setelah dia dilaporkan ditawari posisi ke-10 dalam daftar Partai Likud dalam pemilihan mendatang dan posisi Menteri Kesehatan jika partai – yang dipimpin oleh Netanyahu – berhasil membentuk pemerintahan alternatif. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: