“iMonitor” Perusahaan Intelijen Israel Pemburu Tokoh-tokoh Media Arab

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM Situs web News Walla Israel baru-baru ini menerbitkan sebuah laporan tentang sebuah perusahaan intelijen swasta, iMonitor, yang baru-baru ini mengumpulkan informasi tentang tokoh-tokoh media terkemuka yang pro-Palestina, anti-“Israel” seperti Ketua Dewan Direksi Jaringan Berita Al Mayadeen , Ghassan Ben Jeddo, koresponden Al-Manar, Ali Shuaib, pemimpin redaksi surat kabar sayap kiri Lebanon Al-Akhbar, Ibrahim Al-Amin, dan pemimpin redaksi surat kabar elektronik Rai Al-Youm, Abdel Bari Atwan.

Perusahaan ini melacak dan menindaklanjuti dengan data yang dipublikasikan di platform data pribadi, yang telah melawan narasi pendudukan Israel. Menurut situs mereka, pemantauan ini bertujuan untuk mencari informasi yang berkontribusi untuk menyatukan teka-teki memungkinkan pendudukan untuk menganalisis data.

BACA JUGA:

Orang tidak bisa tidak melihat bahwa perusahaan intelijen besar Israel telah gagal dalam memahami masalah-masalah lokal. Sebagai bagian dari perang psikologis, personel dan perusahaan intelijen Israel berusaha untuk mengepung komunitas dan masyarakat pro-Perlawanan dengan menanamkan keadaan paranoia, membuat mereka percaya bahwa mereka sedang diawasi sepanjang waktu. Konten anti-Israel di media sosial telah menciptakan riak dalam penalaran moral dan politik selama beberapa tahun terakhir, karena mereka mengungkap banyak kebohongan dan konspirasi media dan politik.

“iMonitor” Perusahaan Intelijen Israel Pemburu Tokoh-tokoh Media Arab
Tokoh

Penulis artikel menulis bahwa iMonitor percaya bahwa menindaklanjuti pernyataan kepribadian ini dapat memberikan informasi yang melengkapi teka-teki, tetapi yang kita bicarakan di sini adalah kepribadian yang memiliki pengalaman panjang dalam pekerjaan jurnalistik dan yang menimbang kata-kata mereka dengan sangat baik.

Menurut artikel tersebut, Divisi Intelijen tentara Israel menyadari bahwa, terkadang, bagian kecil dari teka-teki, yang diperlukan untuk melengkapi keseluruhan gambar, ditemukan di media dan jejaring sosial. Melalui kantor yang memantau tokoh-tokoh di dunia Arab24 jam, intelijen mengumpulkan informasi, yang mereka katakan “mencegah serangan teroris di wilayah Israel.”

Seseorang harus mengikuti sifat cepat dari ilmu data dan intelijen dan menyadari pentingnya intelijen dalam operasi-operasi penting… termasuk pembunuhan.

“Pada 1990-an, misalnya, Sekretaris Jenderal Hizbullah, Sayed Abbas Al-Moussawi, tidak akan dibunuh jika bukan karena Divisi Intelijen,” kata artikel tersebut.

BACA JUGA:

Pembunuhan itu dilakukan dengan menelusuri “sepotong kecil teka-teki”. Sebuah pernyataan di sebuah surat kabar Lebanon mengungkapkan bahwa Al-Moussawi berencana untuk menghadiri upacara peringatan seorang pejabat senior dalam organisasi di Lebanon selatan.

iMonitor, selanjutnya, menganalisis wacana dan melacak tren di media dan konten Arab. Informasi tersebut kemudian dikirimkan dalam bentuk briefing intelijen disertai dengan foto dan video kepada perdana menteri, kepala staf, kepala intelijen, dan pejabat tinggi.

Dalam contoh lain, Ismail Haniyeh, untuk jangka waktu tertentu, menghabiskan beberapa tahun di luar Jalur Gaza karena sanksi Mesir. Dari satu negara Arab ke negara lain, Haniyeh bertemu dengan politisi senior Liga Arab di satu restoran secara konsisten. Tanpa sepengetahuan Haniyeh, anak buahnya akan mengunggah foto di media sosial di akhir pertemuan, tanpa menyebutkan keberadaannya. Namun, dengan bantuan intelijen, Israel bisa sampai di sana.

Gambar dan informasi akan dikirim ke kantor iMonitor. Para agen, yang bekerja dengan sejumlah alat, tidak hanya dapat menunjukkan dengan tepat restoran Qanater di Beirut, tetapi juga memungkinkan juru bicara militer Israel Avichai Adraei untuk secara terbuka mempermalukan restoran tersebut (dan Haniyeh!), dengan menuduhnya “menampung teroris”.

Perusahaan menganalisis kata-kata, wajah, validitas, dan keandalan data dan fungsi secara paralel dengan badan pemerintah. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: