Promosikan Perdagangan dengan Israel, Inggris Gunakan Gambar Kubah Batu

Inggris, ARRAHMAHNEWS.COM Departemen Perdagangan Internasional Inggris mengakui bahwa mereka telah keliru menggunakan gambar Kubah Batu di Kota Tua Yerusalem sebagai sampul dokumen yang mempromosikan perjanjian perdagangan bebas prospektif dengan Israel.

Dokumen itu segera diubah setelah pejabat pemerintah Inggris diberitahu tentang hal ini melalui postingan Twitter oleh kontributor Middle East Eye Chris Doyle yang menunjukkan bahwa masjid berkubah emas itu berada di wilayah pendudukan yang tidak diakui oleh Inggris sebagai bagian dari Israel.

BACA JUGA:

Promosikan Perdagangan dengan Israel, Inggris Gunakan Gambar Kubah Batu
Masjidil Aqsha

Gambar itu ditampilkan di sampul catatan informasi yang diterbitkan di situs web pemerintah Inggris pada 1 Februari sebagai bagian dari materi yang berkaitan dengan konsultasi “untuk membantu menginformasikan pendekatan kami untuk memulai negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan Israel di masa depan”.

Dokumen itu juga menyertakan gambar lain dari Dome of the Rock, yang berdiri di kompleks Masjid al-Aqsa dan merupakan salah satu landmark Yerusalem yang paling dikenal, di halaman pengantarnya.

Ros Lynch, wakil direktur Departemen Perdagangan Internasional, mengatakan bahwa, “Saya tidak tahu siapa yang memilih gambar itu tetapi setuju bahwa itu harus diubah.”

Menurut MEE, Pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya menunjukkan bahwa pilihan gambar tersebut mungkin telah ditandatangani oleh pejabat di kantor Perdana Menteri Inggris Boris Johnson di Downing Street.

 

 

Dokumen yang sama kemudian diterbitkan dengan gambar menara perkantoran dan cakrawala Tel Aviv menggantikan gambar Dome of the Rock.

Dalam sebuah surat sebagai tanggapan atas permintaan kebebasan informasi MEE, Departemen Perdagangan Internasional mengatakan: “Perubahan itu untuk menggantikan gambar Dome of the Rock yang secara keliru digunakan ketika dokumen itu pertama kali diterbitkan.”

BACA JUGA:

Israel mengklaim Yerusalem sebagai ibu kotanya tetapi pendudukannya yang terus berlanjut atas Yerusalem Timur dan Kota Tua sejak perang 1967 dengan negara-negara Arab tetangga dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Situs web Konsulat Inggris di Yerusalem, yang mewakili pemerintah Inggris di wilayah Palestina yang diduduki, menyatakan posisi Inggris tentang status Yerusalem.

“Posisi pemerintah Inggris tetap konstan sejak April 1950, ketika Inggris memberikan pengakuan de jure kepada Negara Israel, tetapi menahan pengakuan kedaulatan atas Yerusalem sambil menunggu keputusan akhir statusnya,” bunyi pernyataan tersebut. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: