Amerika

Penghapusan Sanksi Tak Akan Batalkan Pembalasan Pembunuhan Soleimani

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Seorang komandan militer senior Iran bersikeras bahwa Teheran tidak akan membatalkan kasus balas dendam untuk Jenderal Qassem Soleimani demi memperbarui kesepakatan nuklir 2015, bahkan jika Washington menawarkan untuk mencabut semua sanksi.

Soleimani, komandan Pasukan Quds ekstra-teritorial Pengawal Revolusi (IRGC), tewas di Baghdad bersama sembilan lainnya pada tahun 2020 oleh serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh Presiden Donald Trump.

BACA JUGA:

“Mereka terus-menerus mengirim pesan yang mengatakan bahwa mereka akan menawarkan hadiah dan menghapus sanksi tertentu jika kita menyerah untuk membalas dendam untuk Soleimani,” ujar Laksamana Alireza Tangsiri, komandan pasukan angkatan laut IRGC, pada hari Rabu lalu, dikutip Iranintl.

Penghapusan Sanksi Tak Akan Batalkan Pembalasan Pembunuhan Soleimani

Qassem Soleimani

“Tapi ini hanya angan-angan. Pemimpin Tertinggi [Ayatullah Ali Khamenei] menekankan untuk membalas dendam, dan komandan IRGC mengatakan bahwa balas dendam tidak dapat dihindari. Namun, kita yang akan memutuskan waktu dan tempat untuk itu.”

Juru bicara departemen luar negeri AS Ned Price mengatakan Senin bahwa AS tidak siap untuk menghapus IRGC dari daftarnya sebagai syarat untuk memperbarui kesepakatan JCPOA (Rencana Aksi Komprehensif Bersama) 2015, karena “di luar lingkup” perjanjian 2015 .

Price berpendapat bahwa jika AS ingin menghapus IRGC maka Iran harus siap untuk menegosiasikan masalah lain yang penting bagi Washington, mungkin kebijakan regional agresif Iran dan dukungan untuk kelompok militan, yang juga berada di luar lingkup JCPOA.

BACA JUGA:

Jeda dalam pembicaraan Wina antara Iran dan kekuatan dunia untuk menghidupkan kembali JCPOA telah memberikan kesempatan bagi penentang perjanjian di Washington dan Teheran untuk mengungkapkan perbedaan pendapat, termasuk di dalam Partai Demokrat AS.

Iran dilaporkan bersikeras menuntut penghapusan IRGC dari daftar ‘organisasi teroris asing’ (FTO). Namun dalam sebuah surat kepada Presiden Biden tertanggal 14 April, 900 keluarga ‘Bintang Emas’ mendesak Biden untuk tidak mencabut penunjukan tersebut, yang mereka katakan akan memperluas akses IRGC ke sumber daya dan “meningkatkan aktivitas teror.”

Keluarga Bintang Emas adalah anggota keluarga dekat dari anggota dinas AS yang meninggal saat bertugas di masa konflik. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: