Status Gunung Anak Krakatau Naik Jadi Siaga, Ini Kronologinya

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COM Dalam surat bernomor 184.Lap/GL.05/BGL/2022, Badan geologi menerangkan hasil pemantauannya hingga meningkatkan status Gunung Anak Krakatau (GAK) ke Level III atau Siaga pada Minggu (24/4/2022).

Dalam surat yang ditandatangani Kepala Balai Geologi, Eko Budi Lelono, yang dikirimkan oleh Deni Mardiono, petugas Pos Pantau Gunung Anak Krakatau (GAK) Pasauran, menerangkan, karakter letusannya berupa erupsi eksplosif dan erupsi efusif dengan waktu istirahat letusannya berkisar antara 1–6 tahun.

BACA JUGA:

Erupsi-erupsi ini menghasilkan abu vulkanik dan lontaran lava pijar serta aliran lava. Pemantauan sudah dilakukan sejak 1-24 April 2022 melalui pos pantau di Pasauran, Kabupaten Serang, Banten, dan pos pantau di Kalianda, Lampung.

Status Gunung Anak Krakatau Naik Jadi Siaga, Ini Kronologinya
Anak Gunung Krakatau

Tinggi kolom hembusan sekitar 25-3.000 meter dari atas puncak. Arah hembusan tergantung arah angin, namun umumnya abu vulkanik mengarah ke Utara, timur laut, tenggara, selatan, barat daya, barat laut dan tenggara.

Kemudian berdasarkan pengamatan instrumental kegempaan selama 1-24 April 2022, ditandai dengan terekamnya 21 kali gempa letusan, 155 kali gempa hembusan, 14 kali harmonik, 121 kali gempa low frequency, 17 kali gempa vulkanik dangkal, 38 kali gempa vulkanik dalam, dan Tremor terus menerus dengan amplitudo 0.5-55 mm. Lalu, terekam 2 kali gempa tektonik lokal, 6 kali gempa tektonik jauh dan 1 gempa terasa dengan skala I MMI.

“Energi aktivitas vulkanik yang dicerminkan dari nilai RSAM (real time seismic amplitude measurement) menunjukkan pola fluktuasi dengan kecenderungan meningkat tajam sejak 15 April 2022.

Pengukuran deformasi dengan menggunakan Til meter yang dipasang di Stasiun Tanjung menunjukkan fluktuasi komponen X (tangensial) dan Y (radial).

Inflasi pada tubuh Gunung Anak Krakatau teramati sejak tanggal 18 April 2022 dan sedikit mulai intens teramati sejak tanggal 22 April 2022,” begitu isi surat tersebut yang dikutip pukul 21.30 WIB, hari Minggu, 24 April 2022.

BACA JUGA:

Dari hasil tersebut, kemudian dievaluasi terkait aktivitas Gunung Anak Krakatau yang hingga kini masih erupsi terus-menerus, dengan perubahan erupsi yang semula dominan abu menerus, menjadi tipe atrik bolian menghasilkan lontaran lava pijar pada tanggal 17 April 2022.

Selanjutnya pada tanggal 23 April 2022, sekitar pukul 12.19 WIB, teramati lava mengalir dan masuk ke laut. Hasil estimasi energi seismik saat ini teramati meningkat tajam bersamaan dengan membesarnya amplitudo tremor menerus dan semakin intensnya kejadian erupsi yang menerus. Peningkatan ini diikuti pula dengan hasil pengukuran deformasi yang menunjukkan fluktuasi pola inflasi dan deflasi.

“Data emisi SO2 berdasarkan pantauan satelit Sentinel-5 (Tropomi) menunjukkan emisi SO2 mulai teramati pada 14 April dengan SO2 sebesar 28,4 ton/hari, 15 April 68,4 ton/hari, 17 April semakin meningkat dengan 181,1 ton/hari dan 23 April melonjak drastis dengan 9219 ton/hari,” bunyi kutipan selanjutnya.

Pantauan SO2 dari magma ini berkorelasi dengan peningkatan aktivitas erupsi Gunung Anak Krakatau saat ini. Peningkatan SO2 yang signifikan mengindikasikan adanya suplai magma baru dan adanya material magmatik yang keluar ke permukaan, berupa lontaran material pijar yang diikuti oleh aliran lava.

Jumlah SO2 pada periode di atas mencapai 9,2 kilo Ton. Bila dibandingkan saat periode erupsi 2018, yaitu Juni-Agustus 2018 sebanyak 12,4 kilo Ton, dan September-Oktober 2018 19,4 kilo Ton.

“Berdasarkan data pemantauan visual dan instrumental serta pantauan emisi SO2 bahwa aktivitas Gunung Anak Krakatau ada kecenderungan meningkat dan belum menunjukkan adanya penurunan aktivitas vulkanik,” jelasnya.

Perlu diketahui bahwa Gunung Anak Krakatau berada di perairan Selat Sunda, masuk ke wilayah Lampung. GSK lahir pada Juni 1927 dan hingga kini terus erupsi yang menunjukkan dia masih terus tumbuh dan berkembang.

Selanjutnya pasca erupsi tanggal 22 Desember 2022 yang menyebabkan runtuhnya tubuh GAK di bagian barat daya dan menyebabkan tsunami senyap, ketinggian GAK yang sebelumnya 338 mdpl menjadi 110 meter. Kini, setelah 4 tahun longsor, ketinggiannya menjadi 157 mdpl. (ARN)

Sumber: Liputan6

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: