Gazprom Hentikan Total Pasokan Gas ke Bulgaria dan Polandia

Moskow, ARRAHMAHNEWS.COM Gazprom, pemasok gas alam utama Rusia mengumumkan penghentian total ekspor gas ke Bulgaria dan Polandia pada hari Rabu setelah kedua negara menolak untuk melakukan pembayaran dalam rubel. Menurut pernyataan perusahaan, pasokan tidak akan dilanjutkan sampai Sofia dan Warsawa mematuhi persyaratan baru.

Raksasa energi Rusia memperingatkan bahwa jika Bulgaria dan Polandia mulai menyedot gas transit Rusia yang ditujukan ke negara lain, itu akan mengurangi pasokan dengan jumlah yang ditahan secara ilegal oleh Sofia dan Warsawa.

BACA JUGA:

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu pagi, Gazprom menjelaskan bahwa “sampai akhir pada tanggal 26 April, Ekspor Gazprom belum menerima pembayaran rubel untuk pengiriman gas pada bulan April dari perusahaan ‘Bulgargaz’ (Bulgaria) dan PGNiG (Polandia), ”Sebagaimana disyaratkan dalam dekrit Presiden Vladimir Putin tertanggal 31 Maret. Raksasa energi Rusia menekankan bahwa “pembayaran untuk gas yang dikirim sejak 1 April harus dilakukan dalam rubel,” dan bahwa kedua perusahaan diberitahu tentang ini “pada waktu yang tepat.”

Gazprom Hentikan Total Pasokan Gas ke Bulgaria dan Polandia
Jalur Gas

Bulan lalu Presiden Putin mewajibkan negara-negara yang telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia dan masih mengimpor gasnya, untuk melakukan pembayaran dalam rubel. Beberapa pembeli telah mengisyaratkan kesediaan untuk menerima tuntutan Moskow.

Polandia menolak untuk mengikuti prosedur ini, dan pada hari Selasa memberi sanksi kepada Gazprom, yang memiliki 48% saham di perusahaan Polandia yang memiliki jaringan pipa gas Yamal-Eropa. Jalur 4.000 km mengangkut gas dari Semenanjung Yamal dan Siberia barat ke Jerman dan Polandia melalui Belarus.

Sementara kontrak 10 tahun Bulgaria saat ini dengan Gazprom akan berakhir pada akhir tahun ini, pernyataan kementerian mengatakan bahwa Bulgargaz tidak akan menyelesaikan kontrak jika harus membayar dalam rubel, yang menyatakan bahwa pengaturan itu “menimbulkan risiko signifikan bagi Bulgaria.” (ARN)

Sumber: RT

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: