Rekan Abu Akleh: Israel Gunakan Sniper untuk Targetkan Jurnalis

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Seorang jurnalis Palestina yang bersama jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh pada hari ketika ia ditembak mati oleh pasukan rezim Israel menceritakan bagaimana kejahatan itu dilakukan. Ia menggambarkan bagaimana pasukan Israel dengan sengaja menargetkan penembakan itu untuk membunuh para jurnalis.

Shatha Hanaysha, saksi mata penembakan, menggambarkan peristiwa pembunuhan berdarah dingin terhadap Abu Akleh pada hari Rabu lalu itu, dengan mengatakan yang menembaki mereka adalah penembak jitu (sniper) Israel.

BACA JUGA:

Pada saat pembunuhan, Abu Akleh dan Hanaysha sedang meliput serangan Israel di kamp pengungsi Palestina di Jenin. Pasukan Israel menyerbu kamp dan mengepung rumah Abdallah al-Hosari, yang mereka bunuh pada 1 Maret, untuk menangkap saudaranya.

Rekan Abu Akleh: Israel Gunakan Sniper untuk Targetkan Jurnalis
Shatha Hanaysha

“Kami sudah membuat diri kami terlihat oleh tentara yang ditempatkan ratusan meter dari kami. Kami tetap diam selama sekitar 10 menit untuk memastikan mereka tahu kami ada di sana sebagai jurnalis,” katanya menggambarkan insiden penembakan itu, dikutip MEE.

Karena tidak ada tembakan peringatan, para jurnalis, yang semuanya mengenakan helm pers dan pelindung tubuh, merasa cukup aman untuk bergerak menuju kamp, namun, “Entah dari mana, kami mendengar tembakan pertama,” kata jurnalis muda Palestina itu.

Dalam kekacauan berikutnya, para jurnalis, yang salah satunya terluka oleh tembakan pertama, berusaha mencari tempat persembunyian yang dapat memberikan perlindungan dari tembakan, katanya.

Saat itu, ia menambahkan, “Peluru lain menembus leher Shireen, dan dia jatuh ke tanah tepat di sebelahku.”

“Kami tidak terjebak dalam baku tembak dengan pejuang Palestina seperti yang diklaim tentara Israel. Lokasi kejadian berada di area yang relatif terbuka, jauh dari kamp di mana pejuang Palestina tidak dapat beroperasi karena mereka akan dirugikan di sana,” tambahnya.

BACA JUGA:

Penjelasan Hanasya menolak mentah-mentah klaim Perdana Menteri Israel Naftali Bennett yang mengatakan tampaknya orang-orang Palestina bersenjata yang menembak tanpa pandang bulu pada saat itu bertanggung jawab atas kematian jurnalis malang itu.

Hanaysha, bagaimanapun, mengatakan bahwa sementara orang Palestina biasanya menggunakan senapan semi-otomatis yang menyemprotkan peluru terus menerus, peluru yang ditembakkan pada hari itu berbeda. Mereka “sporadis” dan “tepat” dan ditembak hanya ketika salah satu dari mereka bergerak, “satu peluru pada satu waktu.”

“Apa yang terjadi adalah upaya yang disengaja untuk membunuh kami. Siapa pun yang menembak kami bertujuan untuk membunuh,” tambahnya, dengan mengatakan “Israel tidak membedakan antara tua dan muda, pria dan wanita, jurnalis sipil dan kombatan. Semua orang menjadi sasaran.” (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: