Tolak Tuduh Soleimani Berencana Serang AS, Mantan Menhan AS Dicap Tak Setia

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Mantan Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Mark Esper, mengatakan dalam memoarnya yang baru-baru ini dirilis, bahwa sekutu Presiden Donald Trump mengeluh ia ‘tidak setia’ setelah dirinya tak mau mendukung tuduhan presiden pada tahun 2020 bahwa Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani telah berusaha untuk menyerang empat Kedutaan Amerika Serikat.

Dalam buku barunya, “A Sacred Oath: Memoirs of a Secretary of Defense for Extraordinary Times,” Esper – yang menjabat di bawah Trump sebagai Sekretaris Angkatan Darat dari 2017 hingga 2019 dan dalam perannya sebagai kepala Pentagon dari 2019 hingga ia dipecat pada November 2020 oleh presiden saat itu, menulis bahwa pengarahan intelijennya tidak menunjukkan bahwa Soleimani secara khusus menargetkan empat kedutaan, dikutip goadnews.

BACA JUGA:

Sementara Esper menulis bahwa ia prihatin dengan serangan itu, ia tidak merasa nyaman mendukung klaim Trump, yang ia uraikan dalam buku itu, menambahkan bahwa mantan presiden itu menunjukkan pola ketidakjujuran.

Tolak Tuduh Soleimani Berencana Serang AS, Mantan Menhan AS Dicap Tak Setia
Foto Trump dan Soleimani

“Fakta sederhananya adalah Trump umumnya melebih-lebihkan dan sering membuat pernyataan yang tidak dapat dikonfirmasi; lainnya adalah rekayasa murni. Saya menemukan diri saya terjebak dalam salah satu jaringan retoris ini selama talk show Minggu pagi,” tulis mantan kepala pertahanan itu.

Dalam bukunya, Esper mengingat wawancara Fox News Januari 2020 yang menampilkan Trump. Presiden membuat tuduhan bahwa mantan menteri pertahanan mengatakan tidak termasuk dalam laporan intelijen CIA.

Pada 10 Januari tahun itu, hanya beberapa hari setelah Soleimani dibunuh oleh Amerika Serikat, “Trump mengatakan kepada Fox News bahwa Soleimani berencana untuk menyerang beberapa pos diplomatik di Timur Tengah, dengan mengatakan, ‘Saya dapat mengungkap bahwa saya pikir itu mungkin empat kedutaan besar,” tulisnya. (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: