Hot News

Fahri Serang Erick Thohir: Menteri Pedagang Pencari Cuan

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COMWakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah menyinggung menteri ‘pedagang’ pencari cuan. Fahri mengatakan menteri ‘pedagang’ itu berasal dari kalangan pengusaha.

“Iya mereka para pengusaha yang dapat kepercayaan jadi pejabat tinggi,” ujar Fahri Hamzah saat dihubungi, Kamis (12/5/2022).

BACA JUGA:

Fahri Hamzah mengatakan para menteri ‘pedagang’ ini terbilang muda dan baru dalam dunia politik. Dia menilai para menteri pedagang ini sebaiknya fokus menjalankan tugas dan tidak mencampuri dengan urusan berdagang untuk biaya kampanye.

Okt 7, 2022

Fahri Hamzah

“Pada dasarnya mereka masih muda dan orang baru dalam politik, belum punya pengetahuan yang matang tentang politik dan Indonesia. Mereka baru belajar mengerti persoalan nasional, maka fokus aja dulu jalankan amanah presiden untuk jadi menteri, nggak usah dicampur-campur dengan pengen mencari popularitas tambahan apalagi sambil berdagang cari uang untuk biaya kampanye,” kata Fahri Hamzah.

Menurut Fahri Hamzah akan bahaya jika tugas atau wewenang yang diberikan disalahgunakan. Oleh karena itulah Fahri Hamzah menyebut dirinya meminta agar dapat berhentikan.

“Ini bahaya sekali kalau apa yang menjadi tugas inti disalahgunakan untuk kepentingan jangka pendek ini yang saya minta dihentikan,” tuturnya.

Dari beberapa menteri yang berlatar belakang pengusaha, Fahri Hamzah menyinggung Menteri BUMN Erick Thohir. Fahri menilai Erick Thohir memiliki kekuatan yang paling besar karena mengontrol BUMN.

“Di antara semua yang mendapat kepercayaan memang yang powernya paling besar adalah Erick karena mengontrol BUMN yang strukturnya lebih kuat dari struktur pemerintah pusat,” tutur Fahri Hamzah.

Diketahui sebelumnya Fahri Hamzah meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) memecat menteri yang menunjukkan gelagat ingin mengikuti kontestasi Pilpres 2024 dengan memulai kampanye. Fahri Hamzah menyinggung menteri tersebut sebagai ‘pedagang’ pencari cuan.

Fahri Hamzah meminta menteri yang menggunakan jabatan demi kepentingan pribadi untuk mundur. Dia mengaku miris dengan menteri yang mencari cuan dan popularitas padahal kabinet tengah babak belur karena diterpa pandemi.

BACA JUGA:

“Secara umum, semua menteri yang punya konflik kepentingan baik pribadi maupun jabatan sebaiknya mengundurkan diri. Kabinet ini babak belur padahal masih 2,5 tahun. Saat Krisis menghadang tapi menteri pada cari ‘cuan’ dan popularitas. Akhirnya presiden menanggung beban sendiri!,” kata Fahri Hamzah dalam keterangannya, Kamis (12/5/2022).

Fahri juga mengingatkan kembali komitmen Presiden Jokowi yang menentang adanya sistem rangkap jabatan dalam semua lini pemerintahan. Fahri menilai komitmen itu sulit terwujud kalau yang berkembang justru budaya tidak tahu diri di tiap anggota kabinet.

Fahri lantas menyentil menteri yang berasal dari profesional, yang disebutnya sebagai pedagang menengah. Menurut Fahri, seharusnya menteri tersebut berterima kasih kepada Jokowi dan fokus membantu presiden. Namun, kata Fahri, menteri yang dimaksudnya malah ‘aji mumpung’ mencari popularitas demi ingin berkuasa.

Akhirnya, kata Fahri, kepercayaan yang begitu besar dari Presiden dan kekuasaan yang begitu luas justru dipakai untuk membangun popularitas dan tentunya menambah pundi-pundi dengan alasan biaya politik. Bahkan, menurut Fahri, menteri yang dimaksudnya itu merasa bangga dengan semuanya padahal tidak becus bekerja. (ARN)

Sumber: Detik

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: