Eropa

Rusia Umumkan Pengusiran 85 Diplomat 3 Negara Eropa

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM – Rusia pada Hari Rabu menyatakan 85 diplomat dari Prancis, Spanyol, dan Italia sebagai “persona non grata”. Ini adalah tindakan pembalasan, yang secara efektif memerintahkan pengusiran mereka, saat perang di Ukraina berkecamuk.

Kementerian luar negeri Rusia dalam sebuah pernyataan mengatakan “sebagai tanggapan” ke Paris, “tiga puluh empat karyawan misi diplomatik Prancis di Rusia telah dinyatakan sebagai persona non grata.”

Ia menambahkan bahwa para diplomat Prancis ini “diperintahkan untuk meninggalkan wilayah Rusia dalam waktu dua minggu sejak tanggal pengiriman catatan yang relevan kepada duta besar.”

Jul 7, 2022

Kementerian juga mencatat bahwa langkah itu diambil sebagai tanggapan atas pengusiran 41 diplomat Rusia dari Prancis, mengacu pada pengusiran enam diplomat Rusia oleh Paris pada 11 April dan 35 lainnya pada 4 April.

BACA JUGA:

Sebelumnya pada hari itu, kementerian luar negeri Rusia telah memanggil duta besar Prancis untuk Rusia, Pierre Levy, untuk mengajukan protes atas langkah pemerintah Prancis yang mengusir 41 diplomat Rusia.

Menanggapi keputusan Kremlin, Prancis mengatakan “sangat mengutuk” langkah tersebut, mengklaim bahwa pengusiran 34 diplomat Prancis “tidak memiliki dasar yang sah,” dan bahwa “pekerjaan para diplomat dan staf di kedutaan [Prancis] di Rusia.. .berlangsung sepenuhnya dalam kerangka Konvensi Wina tentang hubungan diplomatik dan konsuler.”

Rusia juga mengumumkan keputusannya untuk mengusir 27 diplomat Spanyol dan 24 diplomat Italia, pada hari Rabu.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyebut pengumuman itu sebagai “tindakan bermusuhan” dan mengatakan saluran diplomatik tidak boleh diganggu.

BACA JUGA:

“Dalam mengulangi kecaman tegas kami atas agresi terhadap Ukraina oleh Federasi Rusia, Italia sangat menuntut gencatan senjata segera yang akan mengakhiri penderitaan penduduk sipil dan menjamin dimulainya negosiasi konkret untuk solusi politik dan berkelanjutan untuk konflik tersebut,” kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.

Kementerian luar negeri Spanyol menolak keputusan itu karena tidak didasarkan pada prinsip timbal balik, dengan alasan “alasan keamanan yang dibenarkan” untuk pengusiran staf kedutaan Rusia dari Madrid bulan lalu.

Prancis, Italia, dan Spanyol termasuk di antara negara-negara Eropa yang telah mengusir lebih dari 300 orang Rusia sejak Moskow melancarkan operasi militer pada 2 Februari. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: