Hot News

Damaskus: AS Harus Bayar Kejahatannya dan Angkat Kaki dari Suriah

Damaskus, ARRAHMAHNEWS.COM – Suriah dengan tegas menolak laporan Pentagon bahwa militer AS tidak bersalah atas serangan udara mematikan 2019 yang menargetkan warga sipil di provinsi timur Deir Ezzor, dengan mengatakan pasukan Amerika harus membayar kekejaman mereka dan segera menarik pasukan mereka.

Baca: 

Dalam ringkasan eksekutif serangan udara AS pada 18 Maret 2019, Pentagon mengatakan serangan itu, yang diklaim menargetkan perkemahan teroris Daesh di kota timur Baghuz dan mengakibatkan kematian sekitar 70 orang, termasuk warga sipil. tidak melanggar aturan keterlibatan atau hukum perang.

Ringkasan tersebut menemukan bahwa serangan yang diperintahkan atas perintah militan sekutu AS dari Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi menunjukkan kesadaran untuk non-pejuang, meskipun “warga sipil berada dalam radius ledakan yang mengakibatkan CIVCAS,” atau korban sipil.

Penilaian akhir, yang disuarakan oleh Sekretaris Pers Pentagon John Kirby, menempatkan angka 56 tewas, empat di antaranya dikatakan warga sipil.

Menanggapi laporan Pentagon, misi permanen Suriah untuk PBB mengatakan kepada Newsweek bahwa Damaskus memandang serangan mematikan di Baghuz sebagai salah satu dari banyak yang dilakukan sebagai bagian dari kampanye tidak sah karena angkatan bersenjata Suriah sendiri melakukan operasi kontra-terorisme dengan bantuan dari Rusia dan Iran.

“Investigasi yang bias ini tidak dapat menyangkal fakta bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan telah terjadi di Baghuz,” kata misi tersebut. “Setiap pembenaran yang diberikan oleh pemerintah AS untuk tidak melanggar hukum perang atau aturan keterlibatan adalah untuk menghindari fakta bahwa pasukan AS yang dikerahkan di Suriah adalah ilegal dan mereka melancarkan serangan militer, dengan dalih memerangi terorisme, tanpa persetujuan atau koordinasi pemerintah Republik Arab Suriah.”

Misi itu menyebut ringkasan AS sebagai “upaya yang jelas untuk membebaskan pasukan pendudukan AS di Suriah dari tanggung jawab langsung mereka atas korban sipil dengan dalih memerangi organisasi teroris, ISIS (Daesh).”

“Mengklaim bahwa tidak ada informasi yang cukup atau tidak akurat tentang keberadaan warga sipil, dan upaya dilakukan untuk membedakan antara warga sipil dan anggota ISIS (Daesh) semuanya hanyalah pembenaran kosong yang dibantah oleh fakta bahwa korban warga sipil telah jatuh,” misi mengatakan kepada Newsweek.

Misi Suriah menggambarkan rekomendasi Pentagon tentang pedoman yang lebih jelas untuk menghindari korban sipil lebih lanjut sebagai “pengakuan kelalaian yang menyerukan pertanggungjawaban.”

BacaPushilin: Kami Akan Periksa dengan Cermat Setiap Sudut Azovstal

“Ini juga menimbulkan pertanyaan serius tentang alasan untuk tidak mengatasi celah seperti itu sebelumnya,” tambah misi tersebut, “terutama karena insiden Baghuz bukan yang pertama dari jenisnya.”

“Sudah waktunya bagi pasukan AS untuk segera menarik diri dari wilayah Republik Arab Suriah, meminta pertanggungjawaban mereka atas kejahatanya, dan mewajibkan mereka untuk memberikan kompensasi kepada para korban,” misi tersebut menggarisbawahi. (ARN)

Sumber: PressTV.

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: