Amerika

Pelaku Penembakan Brutal di SD Texas Seorang Transgender

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Pelaku penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas, Salvador Ramos, terungkap sebagai seorang pria transgender berusia 18 tahun. Ramos menembak dan membunuh neneknya sendiri, 19 anak-anak, dan seorang guru sekolah, sebelum kemudian ia sendiri tewas ditembak oleh pasukan polisi, dikutip CitizenFreePress.

Menurut rumor yang beredar di media sosial, Ramos sebelumnya berupaya melancarkan aksinya di SMA tempatnya belajar, namun ia tak  berhasil kesana. Sementara itu, neneknya yang juga menjadi korban, diduga berusaha mencegahnya melancarkan aksi sebelum ia keluar rumah.

Jul 6, 2022

Pelaku penembakan Texas

BACA JUGA:

Laporan  media juga menunjukkan bahwa pelaku penembakan  pernah memposting foto dirinya mengibarkan bendera LGBT, serta foto yang menunjukkannya tengah menenggak minuman keras.

Empat hari sebelum peristiwa penembakan, Ramos bahkan memposting senjata yang kemudian ia gunakan di media sosialnya.

https://twitter.com/GratiaSatisEst/status/1529262616836820992?s=20&t=L4JmwSoyLAcDHotUcnDA9Q

Laporan Fox mengutip Gubernur Abbott mengatakan tersangka diidentifikasi sebagai Salvador Ramos, dari Uvalde, meninggalkan mobilnya dan memasuki sekolah di mana ia melepaskan tembakan dengan pistol, dan mungkin senapan, sebelum petugas merespons dan menembaknya.

Itu adalah penembakan paling mematikan di sebuah sekolah dasar AS sejak serangan mengejutkan di Sandy Hook Elementary di Newtown, Connecticut, hampir satu dekade lalu menewaskan 20 anak-anak dan enam orang dewasa.

Dan itu terjadi hanya 10 hari setelah seorang pria bersenjata dengan pelindung tubuh membunuh 10 pembeli dan pekerja kulit hitam di sebuah supermarket di Buffalo, New York, dalam apa yang dikatakan pihak berwenang sebagai serangan rasis.

BACA JUGA:

“Pekerjaan kami berlipat ganda,” kata Abbott saat konferensi pers. “Pertama, untuk memastikan kami menangani dengan tepat apa yang terjadi di TKP ini. Kedua, untuk memastikan kami mengambil informasi itu dan melakukan segala sesuatu yang diperlukan untuk memastikan bahwa kejadian kriminal seperti ini tidak akan terulang di masa depan.”

Pengawas Distrik Sekolah Independen Uvalde Consolidated Hal Harrell mengatakan bahwa sekolah telah dibatalkan untuk sisa tahun ini dan administrator akan mengeluarkan pernyataan tentang acara kelulusan nanti.

“Ini adalah peristiwa yang tragis dan tidak masuk akal hari ini dan hati saya hancur,” kata Harrell.

Sebelumnya, Rumah Sakit Memorial Uvalde mengkonfirmasi dua kematian dan menambahkan bahwa fasilitas tersebut menerima 13 anak dengan ambulans untuk perawatan.

“Jika Anda bukan anggota keluarga dekat, kami meminta Anda untuk tidak datang ke rumah sakit saat ini,” tulis pihak rumah sakit di Facebook. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: