Eropa

Pengadilan Spanyol Interogasi Bos NSO Israel terkait Pegasus

Spanyol, ARRAHMAHNEWS.COM Pengadilan Spanyol pada hari Selasa (07/06) mengumumkan bahwa hakim yang ditugaskan untuk menyelidiki kasus mata-mata terhadap sejumlah anggota pemerintah Spanyol, termasuk Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, ingin menanyai kepala perusahaan NSO Israel yang mengembangkan Program ” Pegasus ” .

Pada tanggal 5 Juli, hakim Mahkamah Agung Nasional Spanyol memanggil menteri yang dekat dengan Sanchez Felix Bolaños, sebagai saksi dalam kasus yang sangat sensitif ini.

BACA JUGA:

Mahkamah Agung Nasional menyatakan bahwa “hakim memutuskan untuk memperluas ruang lingkup delegasi yudisial yang dikirim ke Israel sehingga komite yang akan dipimpinnya sendiri dapat melakukan perjalanan untuk menginterogasi kepala perusahaan yang memasarkan program Pegasus.”

Jul 6, 2022

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez

Permintaan semacam itu harus mendapatkan persetujuan dari otoritas pendudukan Israel, sebuah prosedur yang mungkin memakan waktu berbulan-bulan. Sejauh ini, komisi rogatory hanya meminta informasi dari NSO mengenai “berbagai aspek” dari spyware Pegasus.

Para ahli menegaskan bahwa “setelah diunduh ke ponsel, Pegasus memungkinkan memata-matai pengguna ponsel dengan mengakses pesan, data, foto dan kontak, serta mengaktifkan mikrofon dan kamera dari jarak jauh.”

Hakim Spanyol Jose Luis Calama membuka penyelidikan menyusul pengaduan dari pemerintah Spanyol, yang mengungkapkan pada 2 Mei bahwa telepon Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan “telah diretas menggunakan perangkat lunak Pegasus.”

Pemerintah, yang kemudian mengindikasikan bahwa ponsel menteri dalam negeri juga telah diretas, menganggap bahwa apa yang terjadi adalah “serangan eksternal yang dipimpin oleh pihak yang tidak dikenal”.

Pengadilan juga mengungkapkan dalam pernyataannya bahwa hakim yang mencabut kerahasiaan penyelidikan pada Jumat lalu telah mendengar kesaksian mantan direktur Pusat Intelijen Nasional, Paz Esteban, yang diberhentikan dari posisinya menyusul skandal ini pada 10 Mei.

BACA JUGA:

Kasus mata-mata itu terungkap pada pertengahan April ketika proyek Citizen Lab tentang keamanan siber dari Universitas Toronto, Kanada, menerbitkan laporan yang mengidentifikasi 65 orang dari kalangan separatis, yang sebagian besar berasal dari Catalonia, yang ponselnya telah disadap antara tahun 2017 dan 2020 menggunakan perangkat lunak Israel tersebut.

Pemerintah kemudian mengakui memata-matai 18 dari mereka, tetapi kasus ini berkembang ke arah lain, dengan telepon Sanchez dan menteri pertahanan pada Mei dan Juni 2021 diketahui telah disadap oleh program yang sama.

Dan Maret lalu, Parlemen Eropa memilih untuk membentuk komisi penyelidikan baru guna menyelidiki tuduhan bahwa negara-negara anggota di Eropa telah memperoleh dan menggunakan spyware Pegasus, dan untuk melihat potensi pelanggaran hukum Eropa.

“Pegasus” menyebabkan kegemparan internasional Juli lalu , setelah penyelidikan investigasi di mana banyak media besar berpartisipasi, mengungkap bahwa program Israel ini digunakan untuk memata-matai ribuan telepon pribadi, termasuk telepon wartawan, politisi, presiden dan raja. (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: