Fokus

Kepala Staf Israel Tebar Ancaman Ngeri ke Lebanon

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM Kepala Staf militer Israel Letnan Jenderal Aviv Kochavi membuat serangkaian ancaman mengerikan ke Lebanon saat berbicara di Konferensi Nasional Israel yang pertama di Front Dalam Negeri pada 12 Juni.

Dalam pidatonya, Kochavi merinci strategi militer Israel dalam menanggapi serangan Hizbullah dari Lebanon.

BACA JUGA:

“Kami akan melakukan serangan yang sangat besar dalam perang, tetapi kami akan memperingatkan penduduk dan membiarkan mereka meninggalkan daerah itu. Saya katakan kepada penduduk Lebanon.

Jul 5, 2022

Kepala Staf militer Israel Letnan Jenderal Aviv Kochavi

Saya menyarankan Anda untuk pergi, tidak hanya pada awal perang, tetapi dari awal ketegangan dan sebelum tembakan pertama dilepaskan. Saya menyarankan Anda untuk meninggalkan daerah-daerah itu karena kekuatan serangan tidak akan terbayangkan seperti yang tidak pernah Anda saksikan sebelumnya,” kata Kochavi.

Kochavi bersumpah bahwa militer Israel akan menargetkan peluncur roket atau markas besar Hizbullah, bahkan jika itu disembunyikan di bangunan tempat tinggal.

“Setiap target yang terkait dengan rudal dan roket akan menjadi sasaran dalam perang berikutnya,” kata pemimpin militer itu. “Sebuah rumah di mana rudal berada atau terletak di dekat rudal, seorang aktivis yang berurusan dengan rudal, markas komando yang berurusan dengan rudal, atau listrik yang terhubung ke sekelompok rudal – semua jaringan ini akan terkena serangan, jika terjadi perang”.

Menurut Kochavi, militer Israel telah menunjuk ribuan target di Lebanon untuk dihancurkan jika terjadi perang, termasuk markas besar Hizbullah, roket dan peluncur.

Ancaman Kochavi tampaknya merupakan tanggapan langsung terhadap pidato baru-baru ini oleh Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah, di mana pemimpin Lebanon memperingatkan Israel agar tidak mengekstraksi gas dari ladang Karish yang disengketakan.

BACA JUGA:

Perselisihan Lebanon-Israel atas Karish memanas awal bulan ini ketika Energean Power FPSO [Floating Production Storage Offloading] milik Yunani mencapai lapangan untuk mengekstraksi gas. Lebanon mengklaim bahwa sebagian Karish berada dalam zona ekonomi eksklusifnya.

Dengan kurangnya kemajuan nyata dalam pembicaraan yang didukung AS tentang demarkasi perbatasan angkatan laut antara Lebanon dan Israel, kedua negara mungkin berada di jalur konfrontasi militer.

Baik Israel maupun Hizbullah tampaknya serius dengan ancaman mereka. Sementara Hizbullah kemungkinan tidak akan mengambil tindakan militer apa pun tanpa persetujuan dari pemerintah Lebanon.

Israel dapat menggunakan peringatan Hizbullah sebagai dalih untuk meningkatkan agresi militer terhadap Lebanon. (ARN)

Sumber: SouthFront

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: