Headline News

Perlawanan Irak Kompak Lawan Terorisme AS-Zionis

Irak, ARRAHMAHNEWS.COM Pemimpin Gerakan Nujaba Irak mengatakan bahwa Unit Mobilisasi Populer (PMU) negara itu atau yang lebih dikenal sebagai Hashd al-Shaabi, telah menggagalkan rencana musuh melawan negara Arab tersebut, dan bahwa kekuatan rakyat akan terus memerangi terorisme Amerika-Zionis di Irak.

Akram al-Kaabi, sekretaris jenderal kelompok yang merupakan bagian dari Hashd al-Shaabi itu, menyampaikan komentarnya dalam sebuah pernyataan pada hari Senin saat peringatan kedelapan pembentukan pasukan anti-teror itu, dikutip Al-AhedNews.

BACA JUGA:

“Pada hari yang baik ini, plot kekuatan besar dengan pengeluaran mereka yang sangat tinggi dan berbagai dukungan mereka untuk kelompok teroris untuk menduduki, menghancurkan dan melakukan genosida terhadap anak-anak Irak, telah gagal,” kata Kaabi.

Jul 6, 2022

Akram al-Kaabi

“Upaya mereka gagal dan Tuhan membalikkan rencana mereka kepada mereka. Putra-putra Irak yang saleh berdiri dan menyingsingkan lengan baju dan mematuhi fatwa dan seruan untuk kehormatan. Mereka mengorbankan darah dan jiwa murni mereka untuk agama dan tanah air, dan menampilkan gambaran keberanian dan kedewasaan yang paling indah”.

Pada tanggal 15 Juni 2014, ulama terkemuka Irak Ayatollah Ali al-Sistani mengeluarkan fatwa yang menyerukan semua orang Irak untuk bergabung dengan tentara dalam melawan Daesh.

Fatwa bersejarah ini menyebabkan mobilisasi massa pasukan sukarelawan populer di bawah bendera Hashd al-Shaabi. Pasukan ini kemudian bergegas membantu tentara dan memimpin dalam banyak operasi anti-teror yang sukses, yang pada akhirnya menyebabkan runtuhnya kekuasaan teritorial Daesh dan pembebasan seluruh tanah Irak pada Desember 2017.

Memuji hal ini sebagai “pencapaian berharga” berdirinya PMU, Kaabi berkata, “Dunia harus tahu bahwa para pahlawan Irak yang gagah berani akan selalu berdiri melawan serangan terorisme, yang dimunculkan oleh Amerika Serikat dan Zionis, dan akan menjadi perisai melawan kekuatan jahat dan para Takfiri”.

BACA JUGA:

Hashd al-Shaabi adalah organisasi payung yang disponsori pemerintah Irak yang terdiri dari sekitar 40 faksi pasukan kontra-terorisme sukarela, termasuk sebagian besar Muslim, Kristen, dan Kurdi.

Pada November 2016, parlemen Irak mengakui Hashd al-Shaabi sebagai pasukan resmi dengan hak yang sama dengan tentara reguler, oleh karena itu secara hukum menetapkannya sebagai bagian dari Angkatan Bersenjata Nasional.

AS yang memandang kekuatan rakyat ini sebagai ancaman, telah lama berusaha untuk membubarkannya dan membatasi perannya. Mereka juga menargetkan pejuang Hashd al-Shaabi dalam upaya untuk menghidupkan kembali Daesh. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: