arrahmahnews

Analis: Negara-negara Arab Tak Mungkin Gabung NATO Timur Tengah

Turki, ARRAHMAHNEWS.COM Menjelang kunjungan Presiden AS Joe Biden ke kawasan Asia Barat, Banyak laporan muncul mengenai perkembangan signifikan dalam permainan yang kemungkinan akan datang selama kunjungan Joe Biden ini. Sejumlah negara Arab dan rezim Israel juga meningkatkan interaksi dan kontak diplomatik di tengah suasana tegang di kawasan Asia Barat.

Outlet media rezim Barat dan Israel mengangkat spekulasi tentang rencana AS untuk membentuk aliansi militer di kawasan. Raja Yordania semakin memperburuk spekulasi ini dengan menyuarakan dukungan untuk aliansi tersebut.

BACA JUGA:

Baru-baru ini, Menteri perang rezim Israel Benny Gantz mengumumkan bahwa Israel telah bergabung dengan apa yang disebutnya Middle East Air Defense Alliance (MEAD), sebuah jaringan pertahanan udara regional pimpinan AS yang mencakup beberapa negara Arab tanpa menyebut nama negara-negara Arab yang dimaksud.

Analis: Negara-negara Arab Tak Mungkin Gabung NATO Timur Tengah

NATO Timur Tengah

Ketika rumor tentang NATO versi Timur Tengah ini beredar pada awal bulan, juru bicara Gedung Putih hanya mengatakan kepada Breaking Defense bahwa AS “sangat mendukung integrasi Israel ke kawasan Timur Tengah yang lebih luas, dan ini akan menjadi topik diskusi ketika Presiden mengunjungi Israel.”

Sejauh ini, banyak negara Arab, terutama negara-negara Teluk Persia, bungkam tentang perkembangan baru tersebut. Media mereka juga tetap diam tentang masalah ini. Tetapi media Israel memperbesar inisiatif baru AS ini dan berusaha menggambarkannya seolah diarahkan melawan Iran.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang masalah ini dan kemungkinan pembentukan aliansi yang dikatakan untuk melawan Iran, MNA menghubungi Dr. Osman Faruk Logoglu, seorang anggota senior partai CHP Turkiy dan politisi veteran.

Berikut adalah komentarnya tentang masalah ini.

“Kunjungan Presiden Biden yang direncanakan ke Israel dan Arab Saudi pada pertengahan Juli pasti akan memiliki konsekuensi penting di kawasan. Namun, pembicaraan tentang aliansi regional baru melawan Iran terlalu dini dan tidak mungkin menjadi tema utama perjalanan Biden.

BACA JUGA;

Ide aliansi adalah salah satu yang sejauh ini dipromosikan oleh Israel. Bagi AS, Israel adalah mitra strategis dan kunjungan Biden dirancang untuk menggarisbawahi fakta itu. Bagi Biden, ia juga memiliki fungsi mengirim pesan ke lobi Yahudi (di AS) untuk dukungan mereka dalam pemilihan paruh waktu yang akan datang pada bulan November.

Namun kunjungan ke Saudi terutama untuk membantu mengamankan aliran minyak yang stabil, mengingat kesengsaraan ekonomi Biden di dalam negeri. Bensin sama pentingnya dengan air minum jika menengok gaya hidup orang Amerika. Oleh karena itu, menjaga harga bensin tetap rendah adalah kepentingan nasional bagi setiap presiden Amerika.

Satu poin terakhir: sementara ada peningkatan dalam hubungan antara negara-negara Arab dan Israel, kecil kemungkinannya bahwa negara-negara Arab itu akan bersedia atau siap untuk membentuk aliansi militer dengan Israel. Negara-negara Arab mungkin memiliki masalah dengan Iran tetapi seharusnya tidak tertarik untuk lebih mengisolasi atau memusuhi tetangga mereka, terutama dalam konteks kerjasama dengan Israel”. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: