Eropa

Swiss Tolak Proposal Ukraina untuk Penyitaan Aset Rusia

Bern, ARRAHMAHNEWS.COM Swiss mengatakan bahwa proposal Ukraina terkait permintaan penyitaan miliaran aset Rusia yang dibekukan akan menciptakan preseden yang berbahaya.

“Anda harus memastikan warga negara dilindungi dari kekuasaan negara. Inilah yang kami sebut demokrasi liberal,” kata Presiden Ignazio Cassis kepada wartawan di Lugano saat menghadiri konferensi yang bertujuan untuk meningkatkan bantuan ke Ukraina.

BACA JUGA: 

Perdana Menteri Ukraina Denis Shmygal sebelumnya berpendapat bahwa pemerintah Barat harus menyita $300-$500 miliar aset Rusia yang dibekukan dan mengarahkannya ke pemulihan Ukraina pasca konflik. Pembekuan aset termasuk di antara banyak sanksi yang dijatuhkan pada Moskow.

Swiss Tolak Permintaan Ukraina untuk Sita Aset Rusia

Ignazio Cassis

“Kami percaya bahwa sumber utama pemulihan adalah aset yang disita dari Rusia dan oligarki Rusia,” kata PM Ukraina.

Cassis, bagaimanapun, menekankan bahwa “hak milik adalah hak fundamental,” dan bahwa “keseriusan” diperlukan dalam diskusi tentang dana Rusia yang dipegang oleh Barat.

Hak milik dijamin di bawah konstitusi Swiss. Monika Roth, seorang profesor hukum di Universitas Sains dan Seni Terapan Lucerne, mengatakan kepada penyiar Swiss SRF bahwa negara tersebut tidak memiliki undang-undang yang diperlukan untuk memberlakukan penyitaan dana Rusia dan bahwa proposal Ukraina akan sulit untuk diterapkan. (ARN)

Sumber: RT

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: