Eropa

Putin: Sanksi Barat Biang Kerok Krisis Pangan di Dunia

Moskow, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden Vladimir Putin menekankan bahwa sanksi Barat terhadap Rusia semakin memperumit situasi pangan di dunia.

“Sanksi terhadap Rusia telah memperburuk segalanya. Yaitu yang terkait dengan energi. Mereka telah membuat kesalahan di sektor energi – harga gas naik, gas adalah dasar dari banyak pupuk. Harga pupuk naik. Ini mengarah pada: Bisnis mulai tutup, termasuk di Eropa, dan ekspektasi panen langsung turun, sementara harga pangan melonjak tinggi,” kata Putin.

BACA JUGA:

Presiden Rusia melanjutkan “kemudian mereka mulai menjatuhkan sanksi ilegal ini. Sanksi-sanksi ilegal, karena tidak didukung oleh Dewan Keamanan PBB. Segala sesuatu yang tidak didukung oleh resolusi Dewan Keamanan PBB dari sudut pandang hukum internasional ilegal dan ilegal.”

Putin: Sanksi Barat Biang Kerok Krisis Pangan di Dunia

Pertemuan Putin

Putin juga menegaskan bahwa kesalahan atas krisis pangan yang akan datang dibebankan pada Rusia, meskipun Barat telah memperburuk masalah negara-negara berkembang, untuk menyelesaikan masalahnya sendiri.

Putin juga menekankan bahwa Barat mulai menyalahgunakan monopoli mata uang cadangan dan mencetak uang, menekankan bahwa “semua ini mengarah pada fakta bahwa mereka mulai mengumpulkan makanan dari pasar dunia.”

“Jika pada tahun-tahun sebelumnya negara yang sama misalnya pengekspor makanan, maka mereka menjadi importir. Dan mereka membeli makanan dari pasar dunia sebesar 17 miliar dolar lebih dari yang mereka jual. Ini menunjukkan bahwa mereka memperburuk masalah negara-negara berkembang, negara-negara miskin. Ini adalah hasil dari monopoli mata uang cadangan, dolar dan euro.”

Vladimir Putin menambahkan bahwa situasinya diperburuk oleh sanksi Barat terhadap Rusia. (ARN)

Sumber: RT Arabic

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: