Fokus

Sekjen Hizbullah Desak Depolitisasi Penyelidikan Ledakan Beirut

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Sekretaris Jenderal Hizbullah menekankan depolitisasi penyelidikan ledakan Pelabuhan Beirut 4 Agustus, yang menghancurkan kota, menewaskan lebih dari 200, dan melukai lebih dari 6.500, adalah satu-satunya cara untuk mengungkap kebenaran.

Pada peringatan kedua tahun ledakan Pelabuhan Beirut 4 Agustus, yang menghancurkan kota itu, menewaskan lebih dari 200 orang, dan melukai lebih dari 6.500 orang, Sayed Hassan Nasrallah menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para martir dari semua negara dan berharap yang terluka sembuh.

BACA JUGA:

Nasrallah mengatakan insiden itu melukai semua orang Lebanon jauh di lubuk hati, mencatat bahwa tantangan paling penting yang dihadapi oleh bencana ini adalah politisasi terhadap kasus ini.

Sekjen Hizbullah Desak Depolitisasi Penyelidikan Ledakan Beirut

Sekjen Hizbullah

Dalam pidatonya di Central Ashura Gathering di Beirut, Nasrallah menunjukkan bahwa di antara mereka yang seharusnya disalahkan atas bencana pelabuhan adalah organisasi politik dan media yang membajak bencana ini dan mempolitisasinya sejak awal dalam upaya memanfaatkan darah orang yang tidak bersalah untuk mencapai keuntungan politik.

Pemimpin Perlawanan Libanon itu menunjukkan bahwa yang lain juga mengeksploitasi rasa sakit keluarga dengan cara yang tidak tahu malu dan tidak manusiawi untuk mendapatkan keuntungan dari insiden ini demi menjatuhkan Perlawanan dan Hizbullah.

Nasrallah menekankan bahwa orang yang paling bertanggung jawab untuk menghalangi penyelidikan ledakan Pelabuhan Beirut adalah orang yang menolak untuk mundur, mengacu pada hakim pemeriksa Tarek Bitar.

Pemimpin Lebanon kemudian menyerukan kembalinya pekerjaan peradilan yang tidak memihak, agar proses peradilan dibuka kembali, dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas bencana ini.

BACA JUGA:

Nasrallah menekankan bahwa depolitisasi penyelidikan adalah satu-satunya cara untuk mengungkap kebenaran.

Sebelumnya, Hizbullah menyatakan sekali lagi belasungkawa kepada “keluarga semua martir, Kristen, dan Muslim, Lebanon dan non-Lebanon,” serta mereka yang terluka dan keluarga mereka, terutama mereka yang masih di rumah sakit, pada peringatan kedua ledakan tragis di pelabuhan Beirut.

Dalam sebuah pernyataan, Hizbullah menegaskan kembali pendiriannya, menyerukan penyelidikan yang adil terhadap ledakan Pelabuhan Beirut yang didasarkan pada prinsip-prinsip hukum dan jauh dari bias politik dan sektarian. (ARN)

Sumber: Iranpress

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: