Amerika

Washington: FBI Sita Dokumen Sangat Rahasia di Rumah Trump

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Departemen Kehakiman AS mengumumkan bahwa Agen FBI yang menggeledah rumah mantan Presiden Donald Trump di Florida, pada Hari Senin telah menyita 11 set dokumen rahasia, termasuk beberapa yang ditandai sebagai sangat rahasia.

Pengungkapan mengejutkan ini dibuat dalam surat perintah penggeledahan yang disetujui oleh hakim hakim AS dan dokumen yang menyertainya dirilis empat hari setelah agen ini menggeledah kediaman Trump di Mar-a-Lago di Palm Beach.

BACA JUGA:

Pencarian, di bawah Undang-Undang Spionase, dilakukan sebagai bagian dari penyelidikan federal mengenai apakah Trump secara ilegal menghapus dokumen ketika ia meninggalkan kantor pada Januari 2021 setelah dikalahkan oleh saingannya dari Partai Demokrat Joe Biden dalam pemilihan presiden dua bulan sebelumnya.

Washington: FBI Sita Dokumen Sangat Rahasia di Rumah Trump

Donald Trump

Undang-Undang Spionase, salah satu dari tiga undang-undang yang dikutip dalam surat perintah permohonan, berlaku sejak tahun 1917, menegaskan bahwa merilis informasi yang dapat membahayakan keamanan nasional adalah kejahatan. Undang-undang tersebut awalnya diberlakukan untuk memerangi mata-mata.

Trump, bagaimanapun, menolak klaim Departemen Kehakiman pemerintahan Joe Biden dalam sebuah pernyataan yang diposting di platform media sosialnya, bersikeras bahwa catatan itu “semuanya tidak diklasifikasikan” dan ditempatkan di “penyimpanan yang aman.”

“Mereka tidak perlu ‘merebut’ apa pun. Mereka bisa memilikinya kapan saja mereka mau tanpa bermain politik dan membobol Mar-a-Lago,” tambah politisi Partai Republik yang telah bersumpah untuk mencalonkan diri lagi dalam pemilihan presiden 2024 itu.

Departemen Kehakiman telah menggunakan Undang-Undang Spionase dalam kasus-kasus penting dalam beberapa tahun terakhir, termasuk mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional Edward Snowden, mantan analis intelijen militer Chelsea Manning dan pendiri WikiLeaks Julian Assange.

Ketiganya terlibat dalam membocorkan dokumen rahasia yang mengungkap kekejaman militer AS di Irak dan Afghanistan serta pengawasan elektronik besar-besaran terhadap pejabat tinggi pemerintah, kelompok, dan bahkan orang biasa di seluruh dunia.

Departemen Kehakiman menggarisbawahi dalam permohonan surat perintah yang disetujui oleh Hakim Hakim AS Bruce Reinhart bahwa ada kemungkinan alasan untuk percaya, bahwa pelanggaran Undang-Undang Spionase telah terjadi di rumah Trump.

Jaksa Agung AS Merrick Garland mengumumkan pada hari Kamis bahwa departemen meminta Reinhart untuk membuka segel surat perintah, yang mendorong klaim Trump bahwa pencarian tersebut merupakan pembalasan politik, lebih lanjut menunjukkan bahwa FBI mungkin telah menanamkan bukti terhadapnya.

Sejak pencarian hari Senin, departemen tersebut juga menghadapi kritik keras dan ancaman online oleh aktivis sayap kanan, yang dikecam Garland.

Pendukung Trump dan beberapa Republikan di Washington lebih lanjut menuduh Demokrat mempersenjatai birokrasi federal untuk menargetkan mantan presiden.

Menurut laporan pers AS, ada tiga tingkat klasifikasi utama untuk materi pemerintah yang sensitif: sangat rahasia, rahasia, dan konfidensial.

“Sangat rahasia” adalah tingkat tertinggi, disediakan untuk informasi keamanan nasional AS yang paling dipercaya.

Dokumen semacam itu biasanya disimpan di fasilitas khusus pemerintah karena pengungkapannya dapat sangat merusak keamanan nasional.

BACA JUGA:

Agen FBI pada hari Senin mengumpulkan empat set dokumen rahasia, tiga set dokumen rahasia dan tiga set dokumen konfidensial.

Trump, sementara itu, belum didakwa melakukan kesalahan apapun. Masih belum jelas apakah ada tuduhan yang akan diajukan terhadapnya.

Agen FBI mengambil lebih dari 30 item termasuk lebih dari 20 kotak, binder foto, catatan tulisan tangan dan hibah eksekutif grasi untuk sekutu Trump dan penasihat lamanya Roger Stone.

Surat perintah tersebut menunjukkan bahwa agen FBI diminta untuk menggeledah sebuah ruangan yang disebut “Kantor 45”. Trump adalah presiden AS ke-45, serta semua ruangan dan struktur atau bangunan lain di perkebunan yang digunakan oleh Trump atau stafnya di mana kotak atau dokumen dapat disimpan.

Sementara itu, pencarian pada hari Senin menandai peningkatan signifikan dalam salah satu dari banyak penyelidikan federal dan negara bagian yang dihadapi Trump dari masa jabatannya dan dalam bisnis swasta, termasuk yang terpisah oleh Departemen Kehakiman menjadi upaya yang gagal oleh sekutunya untuk membatalkan Pilpres 2020 dengan menyerahkan daftar pemilih palsu.

Trump pada hari Rabu menolak untuk menjawab pertanyaan selama penampilan di hadapan jaksa agung Negara Bagian New York dalam penyelidikan sipil ke dalam praktik bisnis keluarganya, dengan alasan hak konstitusionalnya untuk tidak memberatkan diri sendiri. (ARN)

Sumber: Al-Manar

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: