Amerika

Studi: AS Kobarkan 400 Perang di Asia Barat dan Afrika

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM – Sebuah studi penelitian baru mengungkapkan lebih dari seperempat serangan militer AS di seluruh dunia dalam sejarah Amerika telah terjadi di kawasan Asia Barat dan Afrika.

Survei yang berjudul Introducing the Military Intervention Project: A New Dataset on US Military Interventions, mengatakan bahwa AS telah melakukan hampir 400 intervensi militer sejak didirikan pada 1776 hingga 2019, dengan lebih dari seperempatnya terjadi pada periode pasca-Perang Dingin.

BACA JUGA:

Laporan itu juga menekankan bahwa intervensi militer AS “semakin” menargetkan Timur Tengah dan Afrika. Penelitian ini juga menemukan bahwa era pasca-9/11 telah menghasilkan “tingkat permusuhan yang lebih tinggi,” dengan petualangan militer AS menjadi “sangat biasa”.

Studi: AS Kobarkan 400 Perang di Asia Barat dan Afrika

Militer Amerika

“Dampak kumulatif dari apa yang kami temukan dari upaya pengumpulan data kami memang mengejutkan,” kata Sidita Kushi, asisten profesor di Bridgewater State University di Massachusetts, dan salah satu penulis studi tersebut mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Middle East Eye.

“Kami tidak menyangka kuantitas dan kualitas intervensi militer AS sebesar yang terungkap dalam data”.

Menggarisbawahi “sikap hiper-intervensi AS selama beberapa dekade”, Kushi mengatakan jejak militer global Amerika “mungkin mengejutkan bagi orang Amerika. Tapi, itu tidak mengejutkan bagi seluruh dunia”.

Laporan tersebut menunjuk pada runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, mengatakan AS muncul sebagai kekuatan militer yang dominan di seluruh dunia setelah insiden itu. Namun, itu tidak mengakibatkan penurunan intervensi militer Washington.

“Era pasca-Perang Dingin telah menghasilkan lebih sedikit konflik kekuatan besar dan contoh-contoh di mana untuk mempertahankan kepentingan vital AS. Namun intervensi militer AS terus berlanjut pada tingkat tinggi dan permusuhan yang lebih tinggi,” kata laporan itu. “Pola militeristik ini bertahan selama masa damai yang relatif, salah satu ancaman langsung yang bisa dibilang lebih sedikit ke tanah air dan keamanan AS”.

Studi tersebut mengatakan akhir Perang Dingin melepaskan ambisi global militer AS, bahkan ketika saingan AS mengurangi intervensi militer mereka, Washington “mulai meningkatkan permusuhannya,” yang menghasilkan “kesenjangan yang melebar antara tindakan relatif AS terhadap lawan-lawannya”.

Studi tersebut mengutip Stockholm International Peace Research Institute yang mengatakan bahwa biaya militer AS mencapai lebih dari $800 miliar per tahun, terhitung hampir 40 persen dari pengeluaran militer global.

BACA JUGA:

“AS terus memprioritaskan pendanaan Departemen Pertahanannya secara dramatis sambil membatasi pendanaan dan peran untuk Departemen Luar Negerinya,” kata Profesor Monica Duffy Toft, salah satu penulis studi tersebut, dan menambahkan bahwa “saat ini, Amerika Serikat memiliki pasukan khusus yang ditempatkan di banyak negara daripada duta besar”.

Menekankan bahwa AS memilih untuk menggunakan kekuatan militer untuk “menyelesaikan masalahnya,” kata laporan itu, “Lewatlah sudah hari-hari ketika Washington mengerahkan kekuatan penuh tentaranya ke dalam konflik, seperti yang terjadi di Irak dan Afghanistan. Hari ini, pangkalan militer terpencil, seperti lapangan terbang Agadez senilai $ 110 juta di Niger, melakukan serangan drone di sebagian besar Afrika”.

Studi tersebut mengatakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada awal tahun telah memperluas jejak militer AS di Afrika dengan membalikkan keputusan sebelumnya untuk menarik pasukan keluar dari Somalia, mendirikan pangkalan militer permanen di negara itu.

“Mengingat lanskap intervensi saat ini, dan kelembaman, kami berharap untuk melihat tren yang terus meningkat pada intervensi AS di Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) serta Afrika Sub-Sahara,” Toft memperingatkan. (ARN)

Sumber: PressTV

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: