Eropa

Bukan Ayahnya, Darya Dugina Target Utama Intelijen Ukraina

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Pembunuhan jurnalis Rusia Darya Dugina telah direncanakan secara matang sebelumnya. Membantah dugaan sebelumnya tentang target pembunuhan, sebuah sumber di penegak hukum Rusia mengatakan kepada TASS bahwa ayah Darya, tokoh masyarakat Alexander Dugin, tidak menarik bagi dinas rahasia Ukraina.

“Mereka yang merencanakan pembunuhan Darya Dugina mempelajari rutinitas dan kebiasaan sehari-harinya. Ketika mereka menyalakan alat peledak, mereka yang meledakkan mobil dari jarak jauh yakin bahwa Dugina sendirian. Ayahnya bukanlah target pembunuhan,” kata sumber itu.

BACA JUGA:

Dugina tewas ketika mobilnya meledak saat melaju di sepanjang jalan raya dekat desa Bolshiye Vyazyomy, di Wilayah Moskow, pada malam 20 Agustus. Dinas Keamanan Federal, yang dikenal sebagai FSB, mengatakan kepada TASS pada hari Senin bahwa kasus pembunuhan Dugina telah dipecahkan.

Bukan Ayahnya, Darya Dugina Target Utama Intelijen Ukraina

Darya Dugina

Menurut agen federal, pembunuhan didalangi oleh dinas rahasia Ukraina dan dieksekusi oleh warga negara Ukraina Natalia Vovk, yang melarikan diri ke Estonia setelah kejahatan tersebut.

TASS telah mengetahui bahwa Dugina melakukan perjalanan ke republik rakyat Donetsk dan Lugansk musim panas lalu, di mana ia meliput peristiwa yang terjadi di sana. Selama perjalanan itu, ia mewakili sebuah publikasi Prancis, di antara outlet lainnya, karena dia berbicara bahasa Prancis dengan baik. Wanita itu juga mengumpulkan data tentang batalion nasional Azov yang dilarang di Rusia.

Sebuah upacara peringatan direncanakan pada 23 Agustus dan akan berlangsung di Ostankino.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin menandatangani dekrit untuk memberikan Ordo Keberanian kepada Dugina atas keberanian dan ketidakegoisannya dalam menjalankan tugas profesionalnya. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: