Headline News

2 Operasi dalam Sehari, Perlawanan Sukses Gentarkan Israel

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM – Dua operasi dalam satu hari (Minggu) menghantam pasukan pendudukan Israel, dan entitas tersebut segera kehilangan keseimbangan. Hal ini memaksa entitas, seperti biasa untuk membalasnya dengan memilih Jenin.

Beberapa jam setelah operasi kualitatif di Lembah Yordan melawan pendudukan Israel pada hari Minggu lalu, operasi komando serupa terjadi di dekat Ramallah malam itu, melukai 4 tentara Zionis.

Ini kemudian disusul oleh malam panas yang menyaksikan bentrokan bersenjata dengan kekerasan di Jenin, kota Qabatiya, dan kamp Al-Ain di kota Nablus dan kota Tubas, dalam hubungannya dengan serbuan pasukan pendudukan Israel ke daerah-daerah itu untuk melancarkan kampanye penangkapan, yang hasilnya adalah fajar hari ini, Selasa, kesyahidan Muhammad Sabaaneh, melukai lebih dari 12 warga Palestina, dan pemboman rumah martir Raad Hazem, pelaku operasi Tel Aviv April lalu.

Dengan kegagalan dinas keamanan dan intelijen pendudukan untuk mencegah operasi perlawanan, rezim itu meluncurkan kampanye media untuk menghasut gerakan “Hamas” dan “Jihad Islam”, menuduh mereka berada di belakang operasi perlawanan.

BACA JUGA:

Tuduhan ini adalah bagian dari upaya untuk menutupi kegagalan mereka kepada publik Israel di satu sisi, dan untuk menciptakan dalih guna melancarkan operasi pembunuhan Penangkapan dan penyitaan tanah, pembongkaran rumah, serangan besar-besaran, dan pencarian pejuang atau aktivis perlawanan, di sisi lain.

Jelas bahwa ketegangan kini meningkat di Tepi Barat. Ketakutan pendudukan bahwa situasi ini akan berubah menjadi pemberontakan rakyat juga meningkat, sehingga baru-baru mereka melakukan penangkapan, terutama penangkapan administratif (tanpa pengadilan).

Ini terutama sejak kebijakan tekanan ekonomi yang telah dilakukan selama bertahun-tahun di Tepi Barat tidak membuahkan hasil, dan dengan perluasan wilayah Operasi gerilya di Tepi Barat, dari utara ke tengah ke timur.

Eskalasi berdarah yang dilakukan Rezim di Jenin (utara) hari ini tidak lain adalah upaya untuk menunjukkan kebrutalannya karena takut front perlawanan akan bersatu dan memicu intifada, yang sudah abanyak dibicarakan di dalam entitas tersebut.

BACA JUGA:

Generasi Palestina yang baru tidak takut dengan pendudukan, dan telah menjadi sepenuhnya sadar bahwa tidak ada prospek untuk sesuatu yang disebut “solusi politik”, dan tahu bahwa entitas Israel berbohong tentang Tepi Barat, dan menganggapnya sebagai perluasan geografisnya dan bersiap untuk mencaploknya.

Mereka melancarkan demonstrasi dan pertempura dengan pendudukan, baik dengan batu atau bom molotov, hampir setiap hari. Perlawanan dalam segala bentuknya adalah satu-satunya cara untuk mengembalikan hak kepada pemiliknya.

Rezim Pendudukan tahu bahwa pecahnya intifada ketiga di Tepi Barat akan menimbulkan bahaya yang merusaknya dari dalam, mengancam keberadaan entitas, dan merusak keamanan dan stabilitasnya. Ini semakin menrisaukan terutama karena terjadi dalam kekacauan politik yang hampir melaksanakan di pemilu kelima dalam waktu kurang dari empat tahun. (ARN)

Sumber: AlAlam

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: