Amerika

Iran Kecam Campur Tangan Washington dalam Kasus Mahsa Amini

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanani, mengomentari campur tangan AS dan Eropa dalam kasus wanita muda Iran, Mahsa Amini, yang meninggal di kantor polisi di Teheran.

“Negara-negara yang memiliki sejarah panjang memprovokasi perang dan melakukan kekerasan secara global, tidak memiliki legitimasi untuk menasihati pihak lain tentang hak asasi manusia,” kata Kanaani.

BACA JUGA:

“Pemerintah AS, dengan melanjutkan kebijakan tekanan maksimum dan mempraktikkan terorisme ekonomi terhadap Iran, adalah pelanggar terbesar hak-hak rakyat Iran, dan tidak perlu berlagak sedih dan mendukungnya (Amini)”.

Iran Kecam Campur Tangan Washington dalam Kasus Mahsa Amini

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanani

Kanani menambahkan bahwa “sangat disayangkan bahwa beberapa negara mengeksploitasi hak asasi manusia untuk mencapai tujuan politik mereka melawan, pemerintah dan rakyat Iran,” mencatat bahwa “standar ganda di pihak negara-negara Barat dalam menangani kejahatan sekutu mereka, terutama apa yang dilakukan terhadap rakyat Palestina yang tertindas, mencerminkan kemunafikan Barat dalam menangani hak asasi manusia.

Kemarin, Senin, Gedung Putih mengatakan bahwa kematian Amini, saat berada dalam tahanan polisi Iran, adalah “pelanggaran hak asasi manusia yang mencolok dan mengerikan.”

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan di Twitter: “Kami sangat prihatin dengan kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, yang dikatakan telah dipukuli saat berada dalam tahanan polisi moral Iran.”

Iran menyaksikan demonstrasi yang mengecam kematian wanita muda itu. Sementara gubernur Teheran, Mohsen Mansouri, mengumumkan kehadiran warga negara asing di antara para tahanan tadi malam, sehubungan dengan protes baru-baru ini. Ia menambahkan bahwa “efek dari campur tangan beberapa kedutaan dan perangkat mata-mata asing dapat terlihat dengan jelas.”

Pada hari Sabtu, polisi Iran menerbitkan klip video yang diambil oleh kamera pengintai , mendokumentasikan saat-saat terakhir Amini di dalam kantor polisi.

Polisi Teheran mengatakan bahwa rekaman itu membuktikan bahwa wanita muda itu tidak mengalami kekerasan atau pelecehan fisik.

Polisi Iran telah mengatakan bahwa Amini tiba-tiba mendapat serangan jantung, di hadapan banyak orang, dan segera dibawa ke rumah sakit dalam situasi darurat untuk perawatan, tetapi dia meninggal. (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: