arrahmahnews

Inilah Deklarasi Perang Habis-habisan Israel ke Palestina

Israel, ARRAHMAHNEWS.COMSeorang pejabat Otoritas Palestina mengatakan pengepungan terakhir kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki oleh pasukan Israel, serta agresi mereka di kota-kota Palestina, adalah deklarasi perang terhadap rakyat Palestina.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Presiden Mahmoud Abbas, mengatakan serangan militer Israel ke kota-kota Palestina, desa-desa, dan kamp-kamp, ​​terus menyerbu Masjidil Aqsha dan Masjid Ibrahimi, dan upaya untuk mengubah status quo tempat-tempat suci, ini adalah deklarasi perang habis-habisan terhadap rakyat Palestina dan kepemimpinan mereka, dikutip PressTV.

BACA JUGA:

“Kelanjutan dari kebijakan sembrono dan tidak bertanggung jawab ini telah menciptakan suasana ketegangan yang meningkat yang akan meledakkan situasi, yang telah lama kami peringatkan tentang hal itu,” katanya.

Inilah Deklarasi Perang Terbaru Israel ke Palestina

Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Presiden Mahmoud Abbas

Juru bicara itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa “rezim pendudukan Israel harus menyadari bahwa kebijakan ini tidak akan membawa keamanan dan stabilitas, tetapi akan mendorong masalah ke dalam situasi berbahaya, menekankan bahwa rakyat Palestina sama sekali tidak akan menerima kelanjutan pendudukan”.

Abu Rudeineh juga mencatat bahwa Mahmoud Abbas mengikuti dengan cermat pengepungan Nablus, serangan terhadap kota dan desa lain, serta pembunuhan anak-anak, menambahkan bahwa ia telah memperingatkan semua orang terhadap konsekuensi dari kebijakan Israel ini.

Pada tanggal 9 Oktober, seorang tentara Israel tewas sementara dua lainnya terluka dalam serangan penembakan di pos pemeriksaan kamp pengungsi Shuafat di Timur al-Quds.

Dua hari kemudian, operasi penembakan kedua menargetkan dan membunuh tentara Israel lainnya di dekat pemukiman Shavei Shomron di Nablus.

Ratusan ribu warga Palestina di Nablus telah terperangkap di kamp pengungsi Shuafat dan kota-kota terdekat oleh pasukan Israel sejak 11 Oktober di tengah pencarian yang sedang berlangsung untuk penembak yang menewaskan seorang tentara Israel.

BACA JUGA:

Sejak awal blokade Israel, warga Palestina tidak dapat pergi untuk menerima perawatan kesehatan yang diperlukan, dan banyak persediaan dasar seperti tepung hampir habis. Pendidikan di dalam kamp juga dihentikan.

Pasukan Israel baru-baru ini melakukan serangan dan pembunuhan semalam di Tepi Barat yang diduduki utara, terutama di kota Jenin dan Nablus, di mana kelompok baru pejuang perlawanan Palestina telah dibentuk.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan setidaknya 171 warga Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki secara ilegal sejak awal tahun, termasuk 51 warga Palestina selama serangan tiga hari Israel di Gaza pada Agustus. (ARN)

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: