arrahmahnews

Medvedev Jelaskan Alasan Utama Konflik Ukraina

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Ancaman Ukraina untuk melanjutkan program nuklirnya adalah salah satu alasan utama yang memaksa Rusia untuk meluncurkan operasi militernya pada akhir Februari. Mantan presiden Rusia Dmitry Medvedev, mengatakan hal ini pada Hari Senin.

Dalam tulisannya di jaringan media sosial Rusia Vkontakte, ia berpendapat bahwa pihak berwenang Ukraina sekarang “menangis dengan getir” atas keputusan mereka untuk melepaskan persenjataan nuklir yang mereka warisi setelah runtuhnya Uni Soviet.

BACA JUGA:

Kiev membuat keputusan ini setelah menyerah pada “tekanan keras dari tuan mereka saat ini di Washington,” ujar Medvedev, yang saat ini menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Rusia.

Medvedev Jelaskan Alasan Utama Konflik Ukraina

Dmitry Medvedev

Ia menambahkan bahwa semua presiden Ukraina, dari mendiang Leonid Kravchuk hingga petahana Vladimir Zelensky, menggambarkan langkah itu sebagai langkah yang dipaksakan.

Namun, menurut pejabat itu, Kiev telah menjelaskan bahwa “akan sangat senang” menggunakan nuklir untuk melawan Rusia dan “warga negara mereka sendiri”.

“Mereka telah memberikan petunjuk eksplisit tentang ini, mengancam untuk melanjutkan program nuklir. Dan itu salah satu alasan diadakannya operasi militer khusus,” tegasnya.

Medvedev juga menyoroti perbedaan tajam antara Ukraina dan Afrika Selatan, negara pertama dengan persenjataan nuklir yang secara sukarela menyerahkannya. Ia mencatat bahwa setelah runtuhnya rezim apartheid, otoritas demokrasi baru negara itu “mengambil sikap yang bertanggung jawab dan berdaulat terhadap rakyat mereka, negara-negara tetangga, dan seluruh komunitas dunia”.

“Dan hari ini mereka tidak menyesali pilihan yang dibuat 30 tahun lalu, mereka bangga akan hal itu dan menunjukkan jalan kepada pihak lain dengan teladan mereka,” tambahnya.

BACA JUGA:

Di bawah Memorandum Budapest 1994, Ukraina menyerahkan persenjataan nuklir era Sovietnya dengan imbalan janji dari AS, Inggris, dan Rusia bahwa mereka akan “memberikan bantuan” kepada negara itu jika terjadi agresi. Ketiga negara bagian itu juga bersumpah untuk tidak menyerang Ukraina sendiri.

Namun, para pejabat Rusia telah berulang kali menyatakan bahwa dokumen ini dirusak oleh ekspansi NATO ke arah timur, yang mengancam kepentingan keamanan vital Moskow. Selain itu, sebelum dimulainya konflik Ukraina pada akhir Februari, Zelenksy memberi isyarat bahwa Kiev dapat mengingkari janjinya yang telah berumur puluhan tahun untuk menjadi negara non-nuklir dan membalikkan keputusan yang diambilnya untuk menyerahkan senjata atomnya. (ARN)

Sumber: Al-AhedNews

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: